Sabtu, 16 November 2013

BUKU TENTANG ILMU KEBATINAN HARDO PUSORO

BUKU TENTANG ILMU KEBATINAN HARDO PUSORO

Ivan Taniputera
17 November 2013



Judul: Hardo Pusoro: Kawula-Gusti
Pengarang: Ki Sumotjitro
Penerbit: --- pada bagian BUBUKA tercantum tanggal 20 Djuli 1959
Jumlah halaman: 15
Bahasa: Jawa

Pada halaman 3 terdapat foto pendiri ajaran ini, yakni Ki Sumotjitro:




Buku ini merupakan kumpulan ajaran Hardo Pusoro yang ditulis oleh Ki Sumotjitro, sebagaimana yang dituangkan pada halaman 5:

"Menggah wontenipun serat "Kawula-Gusti" punika saking wewedaran isi Kawruh Kasunjatan, jasanipun Swargi Ki SOEMOTJITRO, panuntun Kawruh Kasunjatan "Hardo Pusoro" ngiras Uger pirukunan, ingembanan dening siswa Warga-pinutra Ki HERRY POERNOMO, ingkang kapatah ambangun gubahaning wedaran mrih laras lan djaman, sarta meradinaken dateng para sederek Warga."

Selanjutnya dalam buku ini dimuat ajaran-ajaran kebatinan dalam bahasa Jawa.

Sebagai contoh pada halaman 8 dijelaskan bahwa Pengetahuan Kesunyataan itu bukanlah olah kepandaian atau intelektual semata. Tidak cukup berdasarkan perbincangan atau kepandaian semata, dimana hal itu berpeluang menimbulkan kebingungan serta kesesatan dalam diri manusia:

"Dados ngudi KAWRUH KASUNJATAN makaten, boten tjekap saking tjarijos utawi kapinteran kemawon. Awit tjarijos sarta kapinteran wau, samangsa kapengkok dening pakewed, ladjeng itjal; ingkang wonten namung bingung, tambuh ingkang linampahan; wekasan nangis utawi lumadjar. Beda sanget kalijan tijang ingkang gadah: LAMPAH, manah puguh, ingkang kaesthi namung GANDULANIPUN: binuka ing mangsa kala, larut sakathahing pakewedipun."

Disebutkan pula bahwa menjalankan Kesunyataan itu bukanlah mengasingkan diri dari masyarakat, sebagaimana disebutkan pula di halaman 8:

"Mila lampah ingkang utami, kangge anggajuh KASUNJATAN punika, namung TAPA SALEBETING RAME, tegesipun taksih mengku pradja, boten sumingkir dateng pundi-pundi, namung tumindak kalijan: TLATEN, tegesipun aniniteni wawaton lampah tigang prakawis ingkang kasebut ngadjeng: katranganipun kados ing ngandap punika:

Dengan demikian, menjalankan ajaran Kesunyataan tidak perlu menjauhkan diri dari uang, melainkan tetap bersikap waspada terhadap tiga hal.

Terdapat tiga hal penting dalam mempraktikkan meditasi atau mengheningkan cipta, sebagaimana disebutkan di halaman 10:

"Dene tumindakipun: NGENINGAKEN TJIPTA punika, kedah wawaton: ELING, RILA, lan SANTOSA; titiga wau boten kenging pipisahan; makaten katranganipun:...."

Bagi yang berminat foto kopi, hubungi ivan_taniputera@yahoo.com.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.