Sabtu, 25 Oktober 2014

Atasi Kaki Pengkor Pada Bayi Dengan Metode Ponseti

Atasi Kaki Pengkor Pada Bayi Dengan Metode Ponseti

Pendahuluan: Sejarah Singkat Metode Ponseti

Ignacio V. Ponseti dapat dikreditkan dengan mengembangkan teknik yang komprehensif untuk mengobati kaki pengkor bawaan pada 1940-an. Salah satu prinsip utama dari teknik ini adalah konsep bahwa jaringan kaki bayi yang baru lahir, termasuk tendon, ligamen, kapsul sendi, dan tulang tertentu, akan menghasilkan manipulasi lembut dan casting kaki pada interval mingguan. Dengan menerapkan teknik ini untuk clubfeet atau kaki pengkor dalam beberapa minggu pertama kehidupan, kebanyakan clubfeet dapat berhasil diperbaiki tanpa perlu bedah rekonstruksi besar.

Teknik ini didasarkan pada pengalaman Ponseti dengan berbagai macam perawatan yang diterapkan pada waktu itu dan pengamatannya di klinik dan ruang operasi, serta pembedahan anatomi dan analisis dengan menggunakan kamera film untuk menghasilkan gambar radiografi. Memanfaatkan prinsip-prinsip ini dan pemahamannya tentang kaki pengkor anatomi, Dr. Ponseti mulai menggunakan teknik ini pada tahun 1948 di University of Iowa. Baru-baru ini, pengamatannya telah dikonfirmasi menggunakan teknik modern, termasuk Magnetic Resonance Imaging (MRI).

Teknik Ponseti telah menjadi metode yang paling banyak dipraktekkan untuk pengobatan awal bayi yang lahir dengan clubfeet. Ini adalah teknik yang mudah untuk belajar dan, bila diterapkan secara akurat, ia menghasilkan hasil yang sangat baik.
The Ponseti Teknik

Proses perbaikan menggunakan teknik Ponseti dapat dibagi menjadi dua tahap:

     Tahap Perlakuan - selama waktu deformitas tersebut diperbaiki sepenuhnya
     Fase Pemeliharaan  - selama waktu penjepit digunakan untuk mencegah kekambuhan

Pada setiap fase ini, perhatian terhadap detail dari teknik ini penting untuk meminimalkan kemungkinan koreksi lengkap dan kambuh.

     Tahap Perlakuan

     Fase pengobatan harus dimulai sedini mungkin, secara optimal dalam minggu pertama kehidupan. Manipulasi lembut dan pengecoran dilakukan secara mingguan. Setiap pemain memegang kaki dalam posisi dikoreksi, yang memungkinkan untuk secara bertahap kembali bentuk. Umumnya, 5-6 gips diperlukan untuk sepenuhnya memperbaiki keselarasan kaki dan pergelangan kaki. Pada saat pemain terakhir, sebagian besar bayi (70% atau lebih tinggi) akan memerlukan prosedur pembedahan perkutan (dengan sayatan kecil melalui kulit) untuk mendapatkan perpanjangan memadai tendon Achilles mereka.

     Tahap Pemeliharaan

  Setelah koreksi deformitas kaki pengkor cenderung kambuh. Untuk mencegah kekambuhan, ketika plester terakhir cor dihapus belat ( denisbrown splint ) harus dipakai penuh waktu 24 jam sehari selama dua sampai tiga bulan dan setelah itu pada malam hari dan ketika siang bar dapat dilepas ssampai usia anak berjalan kemudian dilanjutka sepatu boots ( sepatu kusus ) sampai usia anak 4 tahun. Belat ini terdiri dari sebuah bar (panjang yang merupakan jarak antara bahu bayi) dengan top sepatu berujung terbuka tinggi terpasang di ujung bar di sekitar 70 derajat rotasi eksternal. Sebuah strip Plastizote harus terpaku di dalam counter sepatu di atas tumit bayi untuk mencegah sepatu dari tergelincir off. Bayi mungkin merasa tidak nyaman pada awalnya ketika mencoba untuk alternatif menendang kaki. Namun, bayi segera belajar untuk menendang kedua kaki secara bersamaan dan terasa nyaman. Pada anak-anak dengan hanya satu kaki pengkor, sepatu untuk kaki normal adalah tetap di bar di 40 derajat rotasi eksternal. Sepatu melekat bar sering menyebabkan lecet dan luka tekanan. Untuk mencegah masalah menyedihkan seperti itu, kami telah merancang sebuah kaki dan pergelangan kaki baru penculikan orthosis yang memegang kaki kuat dan nyaman di tempat, tidak menyebabkan luka.

Manipulasi dan Casting - Elemen Perbedaan Metode Ponseti

Manipulasi dan pengecoran manuver yang unik yang digunakan dalam teknik Ponseti hanya dua contoh dari beberapa elemen yang membuatnya sangat berbeda dari metode pengecoran lain.

Cast pertama: Sebelum pengecoran, posisi kaki depan (depan kaki) dalam kaitannya dengan tumit menciptakan cavus (abnormal lengkungan tinggi) dari kaki. Aplikasi cor pertama membahas deformitas kaki, menyelaraskan kaki depan dengan hindfoot (belakang kaki). Dalam melakukannya, cavus (Gambar 1) dikoreksi (Gambar 2), biasanya setelah satu cor. (Gambar 3)

Kelengkungan ditandai kaki, disebut deformitas cavus



Gambar 1: Sebelum pengobatan. Kelengkungan ditandai kaki, disebut deformitas cavus, ditandai dengan lipatan terlihat di bagian tengah tubuh kaki. Kaki dimiringkan ke bawah karena ketatnya tendon Achilles.

Initial Ponseti Cast - Kaki depan sejajar dengan tumit, sisi luar kaki miring lebih jauh ke bawah.



Gambar 2: awal Ponseti cor. Perhatikan posisi kaki depan untuk menyelaraskan dengan tumit, dengan tepi luar kaki miring lebih jauh menurun akibat Achilles tendon sesak.

Setelah pemain pertama, kaki lurus dan cavus dan lipatan tidak lagi jelas.



Gambar 3: Setelah pemain pertama, kaki lurus dan cavus dan lipatan tidak lagi jelas.

Hal ini biasanya paling mudah untuk menerapkan pemain dalam dua tahap: pertama cast kaki pendek untuk tepat di bawah lutut, yang kemudian diperpanjang di atas lutut setelah set plester. Hal ini lebih disukai pada anak-anak yang lebih tua (di atas 2 sampai 3 bulan) yang lebih kuat dan kurang mudah terhibur selama casting. Ponseti menekankan pentingnya gips-kaki panjang, yang penting untuk menjaga memadai peregangan tendon dan ligamen.

Kedua Cast: Satu minggu kemudian, para pemain pertama akan dihapus dan, setelah periode singkat dari manipulasi, berikutnya kaki-to-selangkangan gips diterapkan (Gambar 4).

Para pemain kedua diterapkan dengan tepi luar kaki masih miring ke bawah.





Gambar 4: Para pemain kedua diterapkan dengan tepi luar kaki masih miring ke bawah dan kaki depan bergerak sedikit ke luar.

Fase ini dalam proses manipulasi dan pengecoran difokuskan pada meluruskan kaki, menyelaraskan kaki depan dengan tumit. Perawatan diambil untuk mempertahankan kemiringan ke bawah kaki; koreksi kemiringan ke bawah ini - karena ketatnya pergelangan kaki - akan terjadi pada gips berikutnya. Sebelum pengecoran, dokter memanipulasi kaki depan sesuai dengan teknik yang dijelaskan dengan hati-hati Ponseti dalam rangka untuk meregangkan kaki, menentukan jumlah koreksi yang bisa dipertahankan ketika gips diterapkan.

Poin krusial lainnya dalam teknik Ponseti, yang secara radikal berbeda dari teknik lain, adalah bahwa tumit tidak pernah secara langsung dimanipulasi. Koreksi bertahap dari hindfoot dan midfoot yang sedemikian rupa sehingga tumit secara alami akan pindah ke posisi yang benar.

Selanjutnya Casting: Manipulasi dan pengecoran dilanjutkan setiap minggu selama dua sampai tiga minggu ke depan untuk secara bertahap meluruskan kaki depan, yang memungkinkan kaki depan untuk bergerak sejalan dengan tumit. (Gambar 5)

Ketiga pemain - Tendon Achilles yang membentang, membawa tepi luar kaki ke posisi yang lebih normal.



Gambar 5: Ketiga pemain. Tendon Achilles ditarik, membawa tepi luar kaki ke posisi yang lebih normal seperti kaki depan dihidupkan lebih lanjut ke luar.

Setelah empat atau lima gips telah diterapkan, posisi normal kaki akan mulai diamati.

Tendon Achilles: Tendon Achilles adalah kabel di belakang pergelangan kaki yang memungkinkan pergelangan kaki untuk bergerak ke atas dan ke bawah. Pada anak-anak dengan kaki pengkor tendon ini dipersingkat, mencegah pergelangan kaki dari membungkuk dengan benar. Dalam sebagian besar anak-anak ini tendon harus diperpanjang untuk memungkinkan gerakan kaki yang cukup. Dalam teknik Ponseti, ini dicapai dengan rilis bedah perkutan tendon, yang memungkinkan pergelangan kaki harus diposisikan pada sudut yang tepat dengan kaki. Rilis perkutan Ini adalah prosedur cepat yang biasanya dilakukan melalui tusukan kecil, di bawah anestesi lokal.

Para pemain terakhir: Kaki dan pergelangan kaki kemudian dicor di final, posisi dikoreksi. (Gambar 6)

Para pemain akhir - Achilles tendon membentang lebih jauh dengan kaki depan menunjuk ke atas.








Gambar 6: Para pemain akhir diterapkan, dan tendon Achilles ditarik lebih jauh dengan kaki depan menunjuk ke atas. Cor ini biasanya diterapkan dalam 2 tahap, dengan komponen kaki pendek diperpanjang sampai ke pangkal paha setelah komponen yang lebih rendah telah mengeras.

Sebanyak lima atau enam gips biasanya diperlukan untuk memperbaiki kaki dan pergelangan kaki. Lebih jarang diperlukan dalam kasus yang paling parah kaki pengkor.
Pemeliharaan dan Pencegahan Kekambuhan

Setelah penghapusan pemain terakhir, bayi ditempatkan ke dalam orthosis, atau brace, yang mempertahankan kaki dalam posisi dikoreksi. Tujuan dari belat ini, setelah fase pengecoran dalam metode Ponseti, adalah untuk menjaga kaki dalam posisi yang tepat, dengan kaki depan dipisahkan dan menunjuk ke atas. Hal ini dicapai dengan penjepit yang terdiri dari sepatu dipasang ke sebuah bar. (Gambar 7)

Gambar dari orthotic kaki.



Gambar 7: Gambar dari orthotic kaki.

Penjepit dikenakan 23 jam per hari selama tiga bulan pertama setelah casting dan kemudian saat tidur selama beberapa tahun untuk mengikuti, biasanya sampai sekitar usia tiga atau empat. Dua studi terbaru menunjukkan risiko tinggi untuk kambuh jika brace tidak dipakai sesuai dengan pedoman ini. Alasan untuk kekambuhan pada kaki yang tampaknya sepenuhnya dikoreksi belum terbukti dengan jelas, tapi terlepas dari penyebabnya, kekambuhan tampaknya mendekati nol ketika rejimen menguatkan diikuti secara akurat.

Dalam sebuah penelitian, para peneliti melaporkan tidak ada rekurensi antara pasien sesuai dengan orthosis kaki penculikan dibandingkan dengan 57% kekambuhan pada pasien non-compliant ketika belajar di jangka pendek tindak lanjut. (Thacker MM, Scher DM, Sala DA, et al: Penggunaan orthosis kaki penculikan berikut Ponseti gips: Apakah penting J Pediatric Orthop 25: 225-228, 2005)

Pengelolaan Kekambuhan

Risiko kekambuhan berlangsung selama beberapa tahun setelah pengecoran selesai. Ponseti melaporkan tingkat kekambuhan sekitar 50% dalam seri awal, namun mencatat penurunan dengan penekanan yang lebih besar ditempatkan pada penggunaan orthotic kaki. Rekuren awal paling baik diobati dengan beberapa kaki panjang plester gips diterapkan pada interval dua minggu. Pertama pemain mungkin memerlukan koreksi berulang kelainan bentuk kaki, dengan gips berikutnya untuk memperbaiki sesak pergelangan kaki.

Achilles tendon memanjang mungkin diperlukan jika ada tidak cukup koreksi di bagian pergelangan kaki, dan transfer tendon (anterior tendon tibialis) dapat dilakukan pada anak yang lebih tua untuk membantu menjaga koreksi. Setelah operasi tambahan ini, anak tersebut kemudian ditempatkan di gips-kaki panjang selama empat minggu dengan kaki dalam posisi netral.
Kesimpulan: Pengobatan Penghargaan untuk Anak-anak dengan clubfeet

Teknik Ponseti adalah mendapatkan penerimaan luas sebagai pengobatan pilihan untuk bayi dengan clubfeet. Sekarang bahkan diterapkan di beberapa negara dunia ketiga, di mana didukung oleh sistem kesehatan nasional mereka dan dikelola oleh pengecoran spesialis dan teknisi. Jika dokter anak cermat mengikuti rincian dari teknik ini dan menerapkan semua elemen tanpa modifikasi, orang tua dapat mengharapkan hasil yang optimal dalam jangka pendek dan panjang bagi anak-anak dengan clubfeet.

Contoh Sepatu Orthopedi
sepatu orthopaedi
Contoh Dennis Brown Splint
dennisbrown splint
Untuk melihat semua daftar alat kesehatan dan spesifikasi harga, silahkan masuk ke www.orthoshoping.com
Untuk pemesanan alat dapat menghubungi:
Nugroho : 085 867 374 002
Pin BB: 74D605CD

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.