Sabtu, 10 Januari 2015

Penyebab, Gejala Dan Pengobatan Penyakit Skizofrenia

Pengertian skizofrenia adalah ?


Apa itu skizofrenia ? Skizofrenia adalah gangguan mental yang sering ditandai dengan perilaku sosial abnormal dan kegagalan untuk mengenali apa yang nyata. Gejala umum termasuk keyakinan yang salah, berpikir tidak jelas atau bingung, halusinasi pendengaran, keterlibatan sosial berkurang dan ekspresi emosional, dan tidak aktif. Diagnosis didasarkan pada perilaku yang diamati dan pengalaman yang dilaporkan seseorang.

Genetika dan lingkungan awal, serta proses psikologis dan sosial, tampaknya faktor penyebab penting. Beberapa obat resep tampak menyebabkan atau memperburuk gejala. Banyak kemungkinan kombinasi dari gejala telah memicu perdebatan tentang apakah diagnosis mewakili gangguan tunggal atau sejumlah sindrom yang terpisah. Meskipun asal istilah dari bahasa Yunani akar skhizein ("ganda") dan phrēn ("pikiran"), penyakit skizofrenia tidak menyiratkan "kepribadian ganda", atau "gangguan kepribadian ganda" Suatu kondisi yang sering bingung dalam persepsi publik. Sebaliknya, istilah berarti "pemisahan fungsi mental", yang mencerminkan penyajian dari penyakit.

Pengobatan andalan adalah dengan obat antipsikotik, yang terutama menekan aktivitas reseptor dopamin. Konseling, pelatihan kerja dan rehabilitasi sosial juga penting dalam pengobatan. Dalam kasus yang lebih serius - di mana ada resiko terhadap diri sendiri atau orang lain - rawat inap di rumah sakit mungkin diperlukan, meskipun tinggal di rumah sakit sekarang lebih singkat dan kurang sering daripada dulu.

Gejala dimulai biasanya pada usia dewasa yang lebih muda, dan sekitar 0,3-0,7% dari orang terkena dampak selama masa hidup mereka. Kelainan ini diduga terutama mempengaruhi kemampuan berpikir, tetapi juga biasanya memberikan kontribusi untuk masalah penyakit kronis dengan perilaku dan emosi. Orang dengan penyakit skizofrenia cenderung memiliki kondisi tambahan, termasuk depresi dan gangguan kecemasan utama; terjadinya gangguan karena pecandu narkoba hampir 50%. Masalah sosial, seperti pengangguran jangka panjang, kemiskinan, dan tunawisma yang umum. Harapan hidup rata-rata orang dengan gangguan tersebut adalah 10-25 tahun kurang dari rata-rata harapan hidup. Ini adalah hasil dari meningkatnya masalah kesehatan fisik dan tingkat bunuh diri yang lebih tinggi (sekitar 5%).

Gejala skizofrenia


Seseorang dengan penyakit skizofrenia mungkin mengalami halusinasi (sebagian melaporkan mendengar suara), delusi (sering aneh atau persecutory di alam), berbicara dan berpikir tidak teratur. Yang terakhir dapat berkisar dari hilangnya pemikiran, suara yang tidak dimengerti yang dikenal sebagai kata salad dalam kasus yang parah. Sering ada pola yang diamati kesulitan emosional, misalnya kurangnya respon. Penurunan kognisi sosial dikaitkan dengan penyakit skizofrenia, seperti gejala paranoia. Isolasi sosial sering terjadi. Kesulitan dalam kerja dan ingatan jangka panjang, perhatian, fungsi eksekutif, dan kecepatan pengolahan juga sering terjadi. Dalam satu subtipe yang jarang, orang mungkin sebagian besar bisu, tetap bergerak di postur yang aneh, atau menunjukkan agitasi tujuan, semua tanda-tanda katatonia. Sekitar 30 sampai 50% dari orang dengan penyakit skizofrenia gagal untuk menerima bahwa mereka memiliki penyakit atau pengobatan yang direkomendasikan. Pengobatan mungkin memiliki beberapa efek pada wawasan. Orang dengan penyakit skizofrenia sering menemukan persepsi emosi wajah sulit.

Gejala skizofrenia positif dan negatif
Skizofrenia sering digambarkan dalam hal gejala positif dan negatif (atau defisit). Gejala positif adalah mereka yang kebanyakan orang biasanya tidak mengalami tetapi hadir pada orang dengan penyakit skizofrenia. Mereka dapat mencakup delusi, pikiran dan berbicara teratur, dan taktil, pendengaran, penglihatan, penciuman, dan halusinasi gustatory, biasanya dianggap sebagai manifestasi psikosis. Halusinasi juga biasanya berhubungan dengan isi tema delusi. Gejala positif umumnya merespon dengan baik terhadap pengobatan.

Gejala negatif defisit respon emosional normal atau proses berpikir lain, dan kurang menanggapi pengobatan. Mereka umumnya termasuk ekspresi datar atau sedikit emosi, susah berbicara, ketidakmampuan untuk mengalami kesenangan, kurangnya keinginan untuk membentuk hubungan, dan kurangnya motivasi. Gejala negatif tampaknya berkontribusi lebih banyak untuk kualitas hidup yang buruk, kemampuan fungsional, dan beban lain daripada gejala positif. Orang-orang dengan gejala negatif yang lebih besar sering memiliki riwayat penyesuaian yang miskin sebelum timbulnya penyakit, dan respon terhadap obat-obatan sering terbatas.

skizofrenia adalah, penyakit skizofrenia, skizofrenia paranoid, skizofrenia pdf, penyebab skizofrenia, gejala skizofrenia


Penyebab skizofrenia


Kombinasi faktor genetik dan lingkungan memainkan peran dalam perkembangan penyakit skizofrenia. Orang dengan riwayat keluarga penyakit skizofrenia yang memiliki psikosis sementara memiliki kesempatan 20-40% didiagnosa satu tahun kemudian.

Penyebab penyakit skizofrenia - Genetik
Perkiraan heritabilitas bervariasi karena kesulitan dalam memisahkan efek genetika dan lingkungan hidup; rata-rata 0,80 telah diberikan. Risiko terbesar untuk mengembangkan penyakit skizofrenia adalah memiliki tingkat pertama relatif dengan penyakit (risiko 6,5%); lebih dari 40% dari kembar monozigot dari orang dengan penyakit skizofrenia juga terpengaruh. Jika salah satu orangtua dipengaruhi risiko sekitar 13% dan jika kedua terpengaruh risiko hampir 50%.

Sangat mungkin bahwa banyak gen yang terlibat, masing-masing efek yang kecil dan transmisi yang tidak diketahui dan ekspresi. Banyak calon yang mungkin telah diusulkan, termasuk salinan spesifik variasi jumlah, NOTCH4, dan lokus protein histon. Sejumlah asosiasi genome-wide seperti zinc finger protein 804A juga dikaitkan. Tampaknya ada tumpang tindih dalam genetika skizofrenia dan gangguan bipolar. Bukti yang muncul bahwa arsitektur genetik skizofrenia melibatkan kedua variasi risiko umum dan langka.

Dengan asumsi dasar turun-temurun, satu pertanyaan dari psikologi evolusioner adalah mengapa gen yang meningkatkan kemungkinan psikosis berkembang, dengan asumsi kondisi akan menjadi maladaptif dari sudut pandang evolusi. Satu ide adalah bahwa gen yang terlibat dalam evolusi bahasa dan sifat manusia, namun sampai saat ini ide-ide tersebut tetap sedikit lebih dari hipotetis di alam.

Penyebab skizofrenia - Lingkungan hidup
Faktor lingkungan yang terkait dengan perkembangan penyakit skizofrenia termasuk lingkungan hidup, penggunaan narkoba dan stres prenatal. Gaya pengasuhan tampaknya tidak berpengaruh besar, meskipun orang dengan orang tua yang mendukung lebih baik dibandingkan dengan orang tua yang kritis atau bermusuhan. Trauma masa kecil, berpisah dengan keluarga, dan ditindas atau dilecehkan peningkatan risiko psikosis. Hidup di lingkungan perkotaan masa kanak-kanak atau dewasa secara konsisten telah ditemukan untuk meningkatkan risiko skizofrenia dengan faktor dua, bahkan setelah memperhitungkan penggunaan narkoba, kelompok etnis, dan ukuran kelompok sosial. Faktor-faktor lain yang memainkan peran penting termasuk isolasi sosial dan imigrasi yang terkait dengan kesulitan sosial, diskriminasi rasial, disfungsi keluarga, pengangguran, dan kondisi perumahan yang buruk.

Penyebab penyakit skizofrenia - Penggunaan zat kimia
Sekitar setengah dari mereka yang menggunakan obat skizofrenia atau alkohol secara berlebihan. Amfetamin, kokain, dan untuk tingkat alkohol rendah, dapat menyebabkan psikosis yang menyajikan sangat mirip dengan skizofrenia. Meskipun umumnya tidak diyakini menjadi penyebab penyakit, orang dengan skizofrenia menggunakan nikotin yang jauh lebih besar tingkat daripada populasi umum.

Penyalahgunaan alkohol kadang-kadang dapat menyebabkan perkembangan gangguan psikotik zat-diinduksi kronis melalui mekanisme kayu bakar. Penggunaan alkohol tidak terkait dengan onset awal psikosis.

Sebagian besar orang dengan skizofrenia menggunakan ganja untuk membantu mengatasi gejala. Ganja bisa menjadi faktor penyumbang dalam skizofrenia, tetapi tidak dapat menyebabkan sendiri; penggunaannya tidak perlu dan tidak cukup untuk pengembangan bentuk psikosis. Paparan awal dari perkembangan otak ganja meningkatkan risiko skizofrenia, meskipun ukuran peningkatan risiko sulit untuk diukur; hanya sebagian kecil pengguna rekreasi ganja awal terus mengembangkan setiap gangguan schizoaffective dalam kehidupan dewasa, dan peningkatan risiko mungkin memerlukan kehadiran gen tertentu dalam suatu individu atau mungkin berkaitan dengan yang sudah ada sebelumnya psikopatologi. Dosis yang lebih tinggi dan frekuensi yang lebih besar dari penggunaan indikator peningkatan risiko psikosis kronis. Tetrahydrocannabinol (THC) dan cannabidiol (CBD) menghasilkan efek yang berlawanan; CBD memiliki antipsikotik dan sifat saraf dan melawan efek negatif dari THC

Penyebab skizofrenia - Faktor perkembangan
Faktor-faktor seperti hipoksia dan infeksi, atau stres dan kekurangan gizi pada ibu selama perkembangan janin, dapat menyebabkan sedikit peningkatan risiko skizofrenia di kemudian hari. Orang yang didiagnosis dengan skizofrenia lebih mungkin telah lahir di musim dingin atau musim semi (setidaknya di belahan bumi utara), yang mungkin akibat dari meningkatnya angka eksposur virus di dalam rahim. Peningkatan risiko ini sekitar 5 sampai 8%.

Pengobatan skizofrenia


Pengobatan penyakit skizofrenia yang utama adalah obat antipsikotik, sering dalam kombinasi dengan dukungan psikologis dan sosial. Rawat inap mungkin terjadi untuk episode yang parah baik secara sukarela atau (jika undang-undang kesehatan mental memungkinkan) tanpa sadar. Rawat inap jangka panjang jarang karena deinstitutionalization awal tahun 1950-an, meskipun masih terjadi. Layanan dukungan masyarakat termasuk drop-in center, kunjungan oleh anggota tim kesehatan mental masyarakat, didukung kerja dan dukungan kelompok umum. Beberapa bukti menunjukkan bahwa olahraga teratur memiliki efek positif pada kesehatan fisik dan mental mereka dengan skizofrenia.

Obat skizofrenia
Perawatan Pertama-line psikiatris untuk skizofrenia adalah obat antipsikotik, yang dapat mengurangi gejala positif psikosis di sekitar 7 sampai 14 hari. Antipsikotik, namun gagal untuk secara signifikan meningkatkan gejala negatif dan disfungsi kognitif. Pada antipsikotik, terus menggunakan mengurangi risiko kambuh. Ada sedikit bukti mengenai efek dari penggunaan mereka di luar dua atau tiga tahun.

Pilihan antipsikotik yang digunakan didasarkan pada manfaat, risiko, dan biaya. Hal ini diperdebatkan apakah, sebagai sebuah kelas, antipsikotik atipikal yang khas atau lebih baik, meskipun ada bukti Amisulprida, olanzapine, risperidone dan clozapine menjadi obat yang paling efektif. Antipsikotik tipikal memiliki drop-out dan gejala tingkat kambuhan sama dengan atypicals bila digunakan pada dosis rendah sampai sedang. Ada respon yang baik di 40-50%, respon parsial dalam 30-40%, dan resistensi pengobatan (kegagalan untuk merespon gejala memuaskan setelah enam minggu untuk dua atau tiga antipsikotik yang berbeda) dalam 20% orang. Clozapine adalah pengobatan yang efektif bagi mereka yang merespon buruk terhadap obat lain ("pengobatan tahan" atau "refraktori" skizofrenia), tetapi memiliki efek samping yang berpotensi serius agranulositosis (menurunkan jumlah sel darah putih) dalam waktu kurang dari 4% dari orang-orang.

Kebanyakan orang dengan antipsikotik memiliki efek samping. Orang-orang dengan antipsikotik tipikal cenderung memiliki tingkat yang lebih tinggi dari efek samping ekstrapiramidal sementara beberapa atypicals berhubungan dengan berat badan yang cukup besar, diabetes dan risiko sindrom metabolik; ini yang paling menonjol dengan olanzapine, sementara risperidone dan quetiapine juga terkait dengan penambahan berat badan. Risperidone memiliki tingkat yang sama dari gejala ekstrapiramidal untuk haloperidol. Masih belum jelas apakah antipsikotik baru mengurangi kemungkinan terkena sindrom neuroleptik maligna atau tardive dyskinesia, suatu kelainan neurologis yang jarang namun serius.

Bagi orang yang tidak mau untuk mengambil obat secara teratur, persiapan depot long-acting dari antipsikotik dapat digunakan untuk mencapai kontrol. Mereka mengurangi risiko kambuh ke tingkat yang lebih besar daripada obat-obatan oral. Ketika digunakan dalam kombinasi dengan intervensi psikososial mereka dapat meningkatkan kepatuhan jangka panjang untuk pengobatan. The American Psychiatric Association menyarankan mempertimbangkan menghentikan antipsikotik pada beberapa orang jika tidak ada gejala selama lebih dari satu.

Psikososial
Sejumlah intervensi psikososial mungkin berguna dalam pengobatan skizofrenia termasuk: terapi keluarga, terapi komunitas tegas, didukung kerja, perbaikan kognitif, pelatihan keterampilan, intervensi ekonomi tanda, dan intervensi psikososial untuk penggunaan narkoba dan manajemen berat badan. Terapi keluarga atau pendidikan, yang membahas sistem seluruh keluarga dari seorang individu, dapat mengurangi kambuh dan dirawat di rumah sakit. Bukti efektivitas terapi kognitif-perilaku (CBT) baik mengurangi gejala atau mencegah kambuh minimal. Terapi skizofrenia melalui seni atau drama belum diteliti dengan baik.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.