Selasa, 19 Juli 2016

kelainan kaki pengkor/bengkok pada balita? jangan kawatir. ada threatment nya loh !

Sejarah Manajemen Penanganan Kaki Pengkor Atau CTEV , Kelainan Kaki Sejak Lahir

Selama bertahun-tahun pendekatan pengelolaan kaki pengkor telah berubah dan berevolusi. Banyak teknik pengobatan bedah, konservatif dan campuran telah digunakan dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dalam dekade terakhir metode Ponseti telah menjadi secara luas diakui sebagai standar emas untuk perawatan kaki pengkor. Baru-baru ini, dua ulasan yang sangat informatif telah dipublikasikan merinci sejarah pengelolaan kaki pengkor: Bridgens dan Kiely (2010) dan Dobbs dan Gurnett (2009). Referensi penuh untuk ini dapat ditemukan di sini. Perkembangan sejarah utama yang didokumentasikan dalam literatur tentang manajemen kaki pengkor adalah sebagai berikut. 

Manajemen non-operasi awal 

Pada awal 400 SM, Hippocrates dijelaskan kaki pengkor dan direkomendasikan pengobatan non-operatif menggunakan manipulasi dan perban - sangat mirip dengan teknik pengobatan yang umum digunakan saat ini: 

'Memanipulasi kaki seolah-olah memegang model lilin, bukan dengan kekerasan, tapi lembut' 



Perawatan kaki pengkor brace digunakan pada tahun 1806 - Sumber: gambar Wellcome 

Kemudian, manipulasi kuat digunakan untuk memperbaiki deformitas. Salah satu yang paling terkenal dari semuanya adalah kunci pas yang dirancang oleh Thomas (1834-1891) yang digunakan untuk paksa mengubah posisi kaki. Tidak mengherankan, teknik ini mengakibatkan luka bagi banyak pasien dan hasil yang buruk. 




Manajemen operasi 

Manajemen bedah kaki pengkor menjadi populer pada 1970-an, 80-an dan 90-an. Ada berbagai jenis teknik bedah dijelaskan untuk mengobati kaki pengkor. Dua yang paling banyak digunakan adalah postero-medial release (PMR), rilis luas ketat dan dikontrak jaringan lunak dari kaki pengkor dan 'a la carte' pendekatan yang bertujuan untuk memperbaiki berbagai komponen deformitas tergantung pada presentasi individu. 

Manajemen bedah kaki pengkor dapat memperbaiki deformitas dan memberikan pasien kaki yang terlihat lebih normal dan fungsi dengan baik pada awalnya. Namun, beberapa tindak lanjut studi jangka panjang telah menunjukkan bahwa hasil dari manajemen bedah tidak sebaik yang diperkirakan pada awalnya. Seiring waktu kaki pembedahan diperlakukan menjadi menyakitkan, kaku dan menunjukkan kelemahan dan perubahan rematik awal. Gejala-gejala ini semua keterbatasan penyebab aktivitas yang satu studi yang ditindaklanjuti pasien yang diobati dengan rilis jaringan lunak pada 30 tahun ditemukan sebanding dengan cacat yang disebabkan oleh penyakit Parkinson dan gagal jantung kronis. Pembedahan juga bisa mahal dan menghasilkan jumlah yang lebih tinggi dari komplikasi, seperti infeksi dibandingkan dengan teknik lain. 



Ilustrasi menunjukkan manajemen bedah awal kaki pengkor pada 1800-an - Sumber: gambar Wellcome 

Manajemen konservatif 

Teknik konservatif terutama mencapai koreksi kaki pengkor dengan perlahan-lahan peregangan struktur yang ketat, sehingga waktu untuk renovasi jaringan lunak dan untuk posisi tulang-tulang di kaki yang akan dikoreksi.

Metode Kite adalah teknik konservatif untuk mengobati kaki pengkor yang dikembangkan oleh Dr Kite di Amerika Serikat pada tahun 1930-an . Kite berusaha untuk menemukan strategi pengobatan non-invasif untuk kaki pengkor setelah ia menjadi tidak puas dengan hasil yang buruk dari pengobatan bedah . Metode Kite pengobatan terdiri dari serangkaian manipulasi dan coran diikuti oleh malam belat dengan kaki diadakan di dorsofleksi dan sedikit penculikan. 

Kite melaporkan hasil yang baik dengan pengobatan non-invasif dalam 800 kasus kaki pengkor. Hasil ini tidak direproduksi dalam studi lebih lanjut, dan sampai 90% dari anak-anak diperlakukan dengan menggunakan metode Kite diperlukan bedah, rilis jaringan lunak tambahan . Hasil ini tidak memuaskan yang disebabkan dua faktor utama: metode anatomis akurat manipulasi kaki yang mencegah deformitas dari penyelesaian dan penggunaan kaki pendek (di bawah lutut) gips yang tidak memadai untuk memegang posisi dikoreksi dari kaki . Metode Kite juga mengharuskan tingginya jumlah coran dan mungkin sampai dua tahun sebelum deformitas dikoreksi. 

Atau metode 'fungsional' 'Prancis' pengobatan kaki pengkor adalah teknik konservatif lain yang digunakan di berbagai belahan dunia. Metode ini menggunakan manipulasi harian dan peregangan kaki, stimulasi otot kurang aktif dan tegap kaki untuk terus dalam posisi, semua dilakukan oleh fisioterapis. Dalam pengaturan berpenghasilan tinggi metode ini telah terbukti secara signifikan mengurangi kebutuhan untuk operasi kaki pengkor dan, dalam sebuah studi, memiliki hasil yang sebanding dengan metode Ponseti . Namun, mungkin karena tingkat yang lebih tinggi dari input yang diperlukan dengan metode orang tua Perancis di Amerika Serikat dua kali lebih mungkin untuk memilih metode Ponseti pengobatan daripada metode Perancis untuk anak-anak mereka. 

Teknik Ponseti 

Teknik Ponseti menggabungkan teknik konservatif manipulasi dan casting dan operasi kecil dalam bentuk tenotomi Achilles. Teknik Ponseti dikembangkan pada tahun 1960 oleh Dr Ignacio Ponseti di University of Iowa di Amerika Serikat. Dia merancang teknik setelah mengamati hasil yang buruk dari operasi kaki pengkor dan studi ekstensif dari anatomi kaki dan pergelangan kaki. 

Teknik Ponseti lambat untuk menangkap pada awalnya dan hanya telah diterima secara luas dalam dekade terakhir. Namun, dalam beberapa tahun terakhir penelitian telah menunjukkan bahwa bila diterapkan dengan benar, teknik Ponseti dapat mencapai koreksi deformitas kaki pengkor pada sampai dengan 98% kasus. Sebuah jangka panjang tindak lanjut studi 30 tahun setelah pengobatan ditemukan hasil pengobatan yang sangat menguntungkan, dengan fungsi kaki 'yang sangat baik atau baik' ditunjukkan dalam 78% dari individu dengan kaki pengkor dibandingkan dengan 85% orang yang cocok tanpa cacat kaki bawaan. Hasil ini telah menyebabkan situasi saat ini di sebagian besar negara-negara berpenghasilan tinggi dan banyak LMIC mana metode Ponseti adalah pilihan perawatan untuk kaki pengkor oleh sebagian besar ahli bedah ortopedi.

Ponseti Metode 

Kebanyakan ahli bedah ortopedi setuju bahwa pengobatan utama untuk kaki pengkor pada anak-anak harus konservatif. Teknik pengobatan dengan bukti yang paling ilmiah yang mendukung efektivitasnya adalah metode Ponseti. Dibandingkan dengan teknik konservatif bedah dan lainnya, metode Ponseti telah ditemukan untuk memiliki yang terbaik hasil jangka panjang , dan itu adalah teknik pengobatan primer direkomendasikan untuk kaki pengkor oleh seluruh anggota GCI. 

Tujuan dari manajemen kaki pengkor adalah untuk memberikan koreksi jangka panjang deformitas mengakibatkan kaki yang berfungsi penuh, bebas rasa sakit  dan tanpa callouses dan mampu memakai sepatu normal. 

Teknik Ponseti selesai dalam beberapa tahap yang masuk ke dalam dua tahap, yang keduanya sangat penting untuk mencapai koreksi deformitas. 

Tahap 1: Mencapai koreksi deformitas (manipulasi, casting, tenotomi). 
Tahap 2: Menjaga koreksi (menggunakan Foot Abduction Braces) 
Tahapan pengobatan Ponseti adalah: 



Manipulasi dan Casting: Lembut, manipulasi mingguan dan peregangan kaki untuk memperbaiki deformitas. Setiap kali kaki yang dimanipulasi itu dimasukkan ke dalam plester-kaki panjang cor dengan lutut ditekuk sampai 90 derajat untuk memegang posisi dikoreksi, biasanya selama satu minggu. Setelah serangkaian beberapa manipulasi dan coran deformitas biasanya dapat hampir sepenuhnya diperbaiki terlepas dari posisi equinus dari midfoot dan pergelangan kaki. 




Achilles tenotomi: Posisi equinus kaki, yang disebabkan oleh ketat dan memperpendek Achilles tendon di hampir semua kasus memerlukan operasi kecil untuk dikoreksi. Prosedur ini merupakan tenotomi lengkap dari tendon Achilles yang dapat dilakukan di bawah anestesi lokal. 

Akhir Casting: Segera setelah tenotomi yang cast akhir diterapkan dalam posisi over-dikoreksi selama tiga minggu. 



Menguatkan: Menguatkan menggunakan Steenbeek Foot Abduction Brace (SFAB) dimulai segera setelah pemain terakhir akan dihapus. Sepatu  harus dipakai 23 jam / hari selama tiga bulan setelah perawatan dan kemudian 11 jam / hari (pada saat anak tidur di malam hari) sampai anak berusia empat tahun. Menguatkan sangat penting untuk mempertahankan posisi dikoreksi kaki dan mencegah kekambuhan deformitas karena gen yang menyebabkan kaki pengkor mungkin aktif sampai anak usia empat tahun. Denis Browne Splint adalah brace hemat biaya, yang diproduksi di seluruh dunia menggunakan bahan lokal. 



Metode Ponseti harus dimulai sementara anak masih muda - idealnya antara beberapa hari sampai tua beberapa bulan. Secara umum, pengobatan lebih dini dimulai semakin mudah kaki pengkor adalah untuk memperbaiki. Namun, metode Ponseti sekarang sedang digunakan dengan anak-anak, dalam beberapa kasus hingga usia sepuluh tahun . Pada anak yang lebih keputusan tentang apakah metode Ponseti adalah teknik yang paling tepat untuk menggunakan sebagian besar bergantung pada fleksibilitas kaki anak, keterampilan dokter dan sumber daya yang tersedia. 



Contoh Sepatu Orthopedi






sepatu orthopaedi

Contoh Dennis Brown Splint


dennisbrown splint


Untuk melihat semua daftar alat kesehatan dan spesifikasi harga, silahkan masuk ke www.orthoshoping.com
Untuk pemesanan alat dapat menghubungi:
Nugroho : 085 867 374 002

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.