Kamis, 26 September 2013

Macam-Macam Cidera Tulang Belakang

Hernia Diskus
Sebuah herniasi diskus, kadang-kadang (tidak selalu) disebut diskus tergelincir, adalah penyebab umum sakit punggung yang parah dan skiatika. Sebuah diskus di daerah lumbal menjadi hernia ketika pecah atau sobek, dan inti dari diskus (nukleus pulposus)yang berbentuk Gel mengalami degenerasi sehingga  mendorong keluar. Diskus Yang rusak dapat menimbulkan  banyak bentuk:

  • bulge- gel telah terdorong keluar sebegian dari diskus dan merata di sekeliling diskus.
  • Protrusion - gel telah terdorong keluar sebagian dan asimetris di tempat yang berbeda.
  • Extrusion - Gel membentuk balon yang luas yang keluar dari diskus ke daerah di luar tulang atau terputus dari diskus.

Nyeri pada kaki mungkin lebih buruk daripada sakit punggung dalam kasus diskus hernia. Ada juga beberapa perdebatan tentang bagaimana rasa sakit muncul akibat  dari herniasi diskus dan seberapa sering menyebabkan sakit pinggang. Banyak orang mengalami  diskus yang menonjol dan tidak menderita sakit punggung. Ekstrusi (yang kurang umum daripada dua kondisi lain) jauh lebih mungkin menyebabkan
nyeri punggung, karena gel meluas keluar cukup jauh untuk menekan akar saraf, paling sering saraf sciatic.

Ekstrusi sangat jarang, namun, sakit pinggang dan Skiatika sangat umum. Tapi mungkin ada penyebab lain dari sakit pinggang.

Kelainan pada Ring annular. 
Cincin Annular, Jaringan fibrosa yang mengelilingi dan melindungi diskus, berisi jaringan serat padat dan peptida tingkat tinggi yang meningkatkan persepsi nyeri. “Air mata” di ring annular sering ditemukan pada pasien dengan penyakit sendi degeneratif.


Cauda equina sindrom.
Cauda equina syndrome adalah pelampiasan dari cauda equina (empat helai saraf terbesar yang  melewati  bagian terendah dari tulang belakang). Penyebabnya biasanya ekstrusi dari material diskus. Cauda equina syndrome adalah kondisi darurat yang dapat menyebabkan komplikasi parah pada fungsi usus atau kandung kemih. Hal ini dapat menyebabkan inkontinensia permanen jika tidak segera diobati dengan operasi. Gejala sindrom cauda equina meliputi:

  • Nyeri punggung yang lama
  • Kelemahan atau mati rasa di bagian bokong - di daerah antara kaki, atau di paha bagian dalam, betis, atau telapak kaki - dapat menyebabkan tersandung atau kesulitan berdiri
  • Ketidakmampuan untuk mengontrol buang air kecil dan buang air besar
  • Nyeri disertai demam (dapat mengindikasikan infeksi)



Penyakit Lumbar degeneratif


Osteoarthritis terjadi pada sendi tulang belakang, biasanya sebagai akibat dari penuaan, tetapi juga dalam menanggapi cedera punggung sebelumnya, aktifitas yang  berlebihan dan “air mata” diskus, hernia pada diskus sebelumnya, operasi sebelumnya, dan patah tulang. Tulang rawan antara sendi tulang belakang hancur dan pertumbuhan tulang tambahan atau taji tulang muncul. Cakram tulang belakang mengering dan menjadi lebih tipis dan lebih rapuh. Tingkat di mana perubahan ini berkembang bervariasi  setiap  orang.

Hasil akhir dari perubahan ini adalah hilangnya bertahap mobilitas tulang belakang dan penyempitan ruang untuk saraf tulang belakang dan saraf tulang belakang, akhirnya menyebabkan stenosis tulang belakang. Gejala mungkin mirip dengan herniasi diskus atau spinal stenosis (penyempitan kanal tulang belakang).




Spinal Stenosis
Spinal stenosis adalah penyempitan kanal tulang belakang, atau penyempitan bukaan (disebut neural foramen) di mana saraf tulang belakang keluar dari tulang belakang. Kondisi ini biasanya muncul seiring pertambahan usia dan diskus menjadi lebih kering dan mulai menyusut. Pada saat yang sama, tulang dan ligamen tulang belakang membengkak atau tumbuh lebih besar akibat arthritis dan peradangan kronis. Namun, masalah lain, termasuk infeksi dan cacat lahir, kadang-kadang dapat menyebabkan stenosis tulang belakang.

Kebanyakan pasien akan mengatakan  kemunculan  sakit punggung bertahap dari waktu ke waktu. Bagi orang lain, mungkin ada sejarah minimal nyeri punggung, tetapi kadang dalam beberapa poin ,cedera ringan yang mengakibatkan peradangan diskus, dapat menyebabkan penekanan  pada akar saraf dan pemicu nyeri.






Pasien mungkin mengalami rasa sakit atau mati rasa, yang dapat terjadi di kedua kakinya, atau hanya pada satu sisi. Gejala lain termasuk perasaan kelemahan atau berat di bagian bokong atau kaki. Gejala biasanya hadir atau akan memperburuk hanya ketika orang itu berdiri atau berjalan tegak. Seringkali gejala akan menurun atau hilang ketika duduk atau bersandar ke depan. Posisi ini dapat membuat lebih banyak ruang di kanal tulang belakang, sehingga mengurangi tekanan pada tulang belakang atau saraf tulang belakang. Pasien dengan stenosis tulang belakang biasanya tidak bisa berjalan untuk jangka waktu yang lama, tetapi mereka mungkin bisa naik sepeda dengan sedikit rasa sakit.

Spondylolisthesis
Spondylolisthesis terjadi ketika salah satu dari vertebra lumbalis slip di atas yang lain, atau di atas sakrum.
Pada anak-anak, spondylolisthesis biasanya terjadi antara tulang kelima di punggung bawah (vertebra lumbar) dan tulang pertama di daerah sakrum. Hal ini sering disebabkan oleh cacat lahir di daerah tulang belakang. Pada orang dewasa, penyebab paling umum adalah penyakit degeneratif (seperti arthritis). Slip biasanya terjadi antara vertebra lumbalis keempat dan kelima. Hal ini lebih umum pada orang dewasa usia di atas 65 dan terutama  wanita.

Penyebab lain spondylolisthesis termasuk fraktur akibat stress (biasanya terlihat pada pesenam) dan patah tulang akibat trauma. Spondylolisthesis terkadang berhubungan dengan penyakit tulang.
Spondylolisthesis dapat bervariasi dari ringan sampai parah. Hal ini dapat menghasilkan peningkatan lordosis (swayback), tetapi dalam tahap selanjutnya dapat menyebabkan kyphosis (roundback) akibat dari  tulang belakang bagian atas jatuh dari tulang punggung bagian bawah.



Gejala mungkin termasuk:

  • Sakit Pinggang
  • Nyeri pada paha dan bokong
  • Kekakuan
  • Otot kaku
  • Nyeri di daerah yang tergelincir

Nyeri umumnya muncul saat beraktivitas dan akan membaik saat  istirahat. Kerusakan saraf (kelemahan kaki atau perubahan sensasi) dapat dihasilkan dari tekanan pada akar saraf, dan dapat menyebabkan nyeri menjalar ke bawah sampai  kaki.



korset penyangga tulang belakang:

korset ortho:


Korset TLSO:

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.