Sabtu, 10 Januari 2015

Atasi Kaki Pengkor Pada Bayi Dengan Sepatu khusus

Club foot (talipes equinovarus) adalah kelainan bentuk kaki dan pergelangan kaki bayi sejak lahir. Tidak jelas apa yang menyebabkan talipes atau kaki pengkor. Dalam kebanyakan kasus, itu didiagnosis oleh penampilan khas kaki bayi setelah mereka dilahirkan. Metode Ponseti sekarang menjadi pengobatan yang banyak digunakan untuk talipes atu kaki bengkok. Perawatan ini memberikan hasil yang baik bagi sebagian besar anak-anak dan operasi jadi besar biasanya tidak diperlukan untuk memperbaiki deformitas kaki.



Apa itu talipes?


Talipes juga dikenal sebagai club foot atau kaki pengkor atau kaki bengkok. Ini adalah kelainan bentuk kaki dan pergelangan kaki bayi dapat lahir dengan. Di sekitar setengah dari bayi yang lahir dengan talipes, kedua kaki yang terpengaruh. Talipes berarti pergelangan kaki dan kaki dan equinovarus mengacu pada posisi bahwa kaki berada dalam (lihat di bawah). Talipes adalah kondisi bawaan.

Jika bayi memiliki talipes, kaki mereka tampak cara khas. Poin kaki mereka ke bawah pada pergelangan kaki mereka (dokter menyebutnya posisi equinus ini). Tumit kaki mereka berbalik ke dalam (dokter menyebutnya posisi varus ini). Bagian tengah kaki mereka juga memutar ke dalam dan kaki mereka muncul cukup pendek dan lebar. Ini tetap (tetap) dalam posisi ini dan tidak dapat dipindahkan ke posisi kaki normal.

Kaki bayi dipegang dalam posisi ini karena tendon Achilles di bagian belakang tumit bayi sangat ketat dan tendon di bagian dalam kaki mereka juga telah dipersingkat.

Jika tidak ada yang dilakukan untuk memperbaiki masalah, karena bayi mengembangkan dan belajar untuk berdiri, mereka tidak akan mampu berdiri dengan telapak kaki mereka rata dengan tanah.

Pada beberapa bayi, posisi yang mereka pegang kaki mereka di mungkin terlihat seolah-olah mereka memiliki talipes tetapi, pada kenyataannya, kaki mereka dapat dipindahkan dengan mudah ke posisi normal. Bayi-bayi ini tidak memiliki talipes benar.

Apa yang menyebabkan talipes?

Tidak jelas persis mengapa talipes berkembang. Diperkirakan bahwa ada kemungkinan mungkin ada beberapa faktor genetik yang terlibat. Jika Anda memiliki bayi lahir dengan talipes, ada sekitar 3-4 dalam 100 kesempatan bahwa seorang saudara atau saudari lahir setelah mereka juga akan memiliki talipes equinovarus. Bayi yang lahir dari orang tua yang memiliki talipes juga memiliki peningkatan risiko lahir dengan masalah sendiri. Jika kedua orang tua memiliki talipes, resiko ini lebih tinggi. Talipes juga mungkin memiliki sesuatu untuk dilakukan dengan posisi kaki bayi saat bayi dalam kandungan.

Dalam kebanyakan kasus (sekitar 4 dari 5), bayi tidak memiliki masalah lain selain dari talipes. Namun, dalam sekitar 1 dari 5 bayi yang lahir dengan talipes, bayi juga memiliki masalah lain. Paling umum, masalah tersebut meliputi:

     Spina bifida - suatu kondisi dimana tulang tulang belakang tidak membentuk dengan benar, menyebabkan saraf tulang belakang kehilangan perlindungan dan menjadi rusak.
     Cerebral palsy - istilah umum yang menggambarkan sekelompok kondisi yang menyebabkan masalah gerakan. Lihat brosur terpisah yang disebut Cerebral Palsy untuk keterangan lebih lanjut.
     Arthrogryposis - suatu kondisi di mana seorang anak memiliki sendi melengkung dan kaku dan perkembangan otot yang abnormal.

Bagaimana umum adalah talipes dan siapa yang mendapatkannya?

Talipes adalah masalah yang cukup umum. Ini adalah salah satu cacat yang paling umum bahwa bayi dapat lahir dengan. Sekitar 1 dari 1.000 bayi yang lahir di Inggris memiliki talipes.

Tentang dua kali lebih banyak anak laki-laki sebagai perempuan dilahirkan dengan talipes. Talipes dapat mempengaruhi kedua kaki.
Bagaimana talipes didiagnosis dan penyelidikan apapun yang diperlukan?

Talipes biasanya didiagnosis setelah bayi lahir. Namun, sebagai teknologi USG scanning selama kehamilan meningkatkan, semakin, talipes sedang terdeteksi selama pemindaian sebelum bayi lahir.

Semua bayi di Inggris secara rutin diperiksa dan diperiksa oleh dokter segera setelah mereka lahir. Hal ini untuk mencari talipes tetapi juga masalah lain bahwa bayi dapat lahir dengan. Paling umum, talipes adalah melihat dan didiagnosis selama pemeriksaan ini karena penampilan khas kaki seperti dijelaskan di atas. Pemeriksaan penunjang seperti sinar-X biasanya tidak diperlukan untuk mengkonfirmasi diagnosis.

Ada dapat berbagai tingkat kelainan bentuk kaki dengan talipes. Beberapa bayi memiliki kelainan kaki ringan daripada yang lain. Jika bayi didiagnosis dengan talipes, spesialis (biasanya seorang ahli bedah ortopedi) akan sering menggunakan sistem penilaian untuk menilai keparahan deformitas kaki. Sebuah sistem penilaian umum yang digunakan adalah skor Pirani. Dengan sistem penilaian ini, kelas 0-6 yang diberikan. Semakin tinggi kelas, semakin besar tingkat kelainan bentuk kaki.
Apa pengobatan untuk talipes?

Ada beberapa perubahan pada perawatan untuk talipes selama beberapa tahun terakhir. Operasi besar sering pengobatan yang umum digunakan. Namun, hasil studi penelitian medis telah menunjukkan bahwa perawatan lain tanpa operasi besar, terutama pengobatan dikenal sebagai metode Ponseti, tampaknya memberikan hasil jangka panjang yang baik bagi kebanyakan anak. Metode Ponseti sekarang pengobatan pilihan oleh sebagian besar ahli bedah ortopedi di seluruh dunia.

Meskipun metode Ponseti biasanya disukai, ada metode pengobatan lain yang tersedia. Salah satu contoh adalah metode fungsional Perancis. Metode fungsional Perancis melibatkan manipulasi sehari-hari serta imobilisasi dengan perban perekat dan bantalan.

Adalah penting bahwa bayi yang memiliki talipes dirujuk ke dokter yang mengkhususkan diri dalam mengobati masalah ini sesegera mungkin setelah lahir. Semakin cepat Ponseti pengobatan metode dimulai, secara umum, semakin mudah koreksi deformitas kaki harus.
diskusi terkait


Metode Ponseti

Spesialis lembut memanipulasi (memegang, peregangan dan bergerak) kaki anak dengan tangan mereka ke dalam posisi di mana deformitas kaki diletakkan tepat (dikoreksi) sebanyak mungkin. Hal ini tidak menyakitkan atau tidak nyaman bagi anak. Setelah dalam posisi ini, gips disimpan di memegang kaki anak dalam posisi. Gips ini biasanya berlangsung dari jari-jari kaki anak ke daerah pangkal paha mereka.




Setelah satu minggu, gips dilepas, kaki anak dimanipulasi lagi dan gips dimasukkan kembali dengan kaki anak dalam posisi baru. Setelah seminggu lagi, prosedur ini diulang. Sebagai setiap minggu berlalu, biasanya kaki anak dapat dipindahkan ke posisi yang menjadi lebih dekat dan lebih dekat ke posisi kaki normal.

Setelah sekitar enam minggu manipulasi berulang dan plester casting kaki, biasanya ada kemajuan yang baik dan posisi kaki telah meningkat. Pada tahap ini, operasi kecil disarankan untuk sebagian besar anak-anak, yang disebut tenotomi Achilles. (Ketatnya Achilles tendon di bagian belakang kaki dilepaskan. Sebuah dipotong kecil dibuat dan tendon diperpanjang sehingga tumit bisa drop down.) Ini adalah operasi kecil dan biasanya dapat dilakukan hanya dengan anestesi lokal.






Setelah ini, kaki mereka dimasukkan ke dalam gips akhir, biasanya selama tiga minggu. Setelah koreksi deformitas kaki pengkor cenderung kambuh. Untuk mencegah kekambuhan, ketika plester terakhir cor dihapus belat ( denisbrown splint ) harus dipakai penuh waktu 24 jam sehari selama dua sampai tiga bulan dan setelah itu pada malam hari dan ketika siang bar dapat dilepas ssampai usia anak berjalan kemudian dilanjutka sepatu boots ( sepatu kusus ) sampai usia anak 4 tahun. Belat ini terdiri dari sebuah bar (panjang yang merupakan jarak antara bahu bayi) dengan top sepatu berujung terbuka tinggi terpasang di ujung bar di sekitar 70 derajat rotasi eksternal. Sebuah strip Plastizote harus terpaku di dalam counter sepatu di atas tumit bayi untuk mencegah sepatu dari tergelincir off. Bayi mungkin merasa tidak nyaman pada awalnya ketika mencoba untuk alternatif menendang kaki. Namun, bayi segera belajar untuk menendang kedua kaki secara bersamaan dan terasa nyaman. Pada anak-anak dengan hanya satu kaki pengkor, sepatu untuk kaki normal adalah tetap di bar di 40 derajat rotasi eksternal. Sepatu melekat bar sering menyebabkan lecet dan luka tekanan. Untuk mencegah masalah menyedihkan seperti itu, kami telah merancang sebuah kaki dan pergelangan kaki baru penculikan orthosis yang memegang kaki kuat dan nyaman di tempat, tidak menyebabkan luka.



Hal ini sangat penting bahwa anak terus memakai 'sepatu bot dan bar' mereka sebagai spesialis menyarankan. Jika sepatu bot dan bar tidak dipakai seperti yang disarankan, ada kemungkinan bahwa talipes bisa kembali (kambuh). Ini berarti bahwa posisi kaki mereka dapat menjadi abnormal lagi.
Apa prospek (prognosis) untuk talipes?

Metode Ponseti bekerja dengan baik untuk memperbaiki deformitas kaki untuk sebagian besar anak-anak dengan talipes. Untuk antara 8 dan 9 dari 10 anak, deformitas akan diperbaiki. Namun, dalam sejumlah kecil anak-anak, itu tidak benar deformitas dan operasi yang lebih besar mungkin diperlukan. Anak-anak yang memiliki masalah lain serta talipes, seperti yang dibahas di atas, lebih mungkin untuk memerlukan pembedahan.

Contoh Sepatu Orthopedi
sepatu orthopaedi
Contoh Dennis Brown Splint
dennisbrown splint
Untuk melihat semua daftar alat kesehatan dan spesifikasi harga, silahkan masuk ke www.orthoshoping.com
Untuk pemesanan alat dapat menghubungi:
Nugroho : 085 867 374 002

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.