Sabtu, 24 Januari 2015

Fungsi Vitamin B12 Dan Makanan Yang Mengandung Vitamin B12

Tubuh Anda membutuhkan vitamin B12. Fungsi vitamin B12 untuk menciptakan sel-sel darah merah dan menjaga sistem saraf yang sehat. Hal ini juga diperlukan untuk menyerap asam folat dan membantu untuk melepaskan energi. Vitamin B12 diserap melalui usus Anda dari berbagai makanan, terutama daging, ikan dan produk susu. itu dapat disimpan dalam tubuh dalam jumlah kecil, dan sekitar 80% dari ini disimpan dalam hati. Vitamin B12 tidak dapat diserap sendiri. Ini harus menggabungkan dengan zat lain yang disebut 'faktor intrinsik', yang diproduksi oleh lapisan perut Anda. Kekurangan vitamin B12 biasanya terjadi pada salah satu alasan berikut:
  • Perut Anda tidak dapat menghasilkan faktor intrinsik yang cukup.
  • Usus tidak dapat menyerap cukup vitamin B12.
  • Anda tidak cukup makan makanan yang mengandung vitamin B12 (ini mungkin terjadi pada orang yang mengikuti diet vegan).

Gejala kekurangan vitamin B12

Manfaat vitamin B12 dibutuhkan oleh semua sel-sel tubuh untuk memungkinkan mereka berkembang biak. Akibat kekurangan vitamin B12 terutama mempengaruhi sel-sel darah merah, karena jutaan perlu dibuat setiap menit. Kurangnya sel darah merah dapat menyebabkan anemia. Gejala yang umum dari anemia adalah kelelahan, sesak napas dan jantung berdebar. Ada juga jenis anemia defisiensi vitamin B12 yang disebabkan oleh kurangnya faktor intrinsik. Hal ini disebut anemia pernisiosa. Kekurangan faktor intrinsik berarti bahwa vitamin B12 tidak dapat diserap dengan baik. Anemia pernisiosa memiliki gejala yang sama seperti anemia, termasuk kelelahan dan sesak napas. Gejala lain anemia dapat mencakup:
  • Nyeri lidah,
  • Kehilangan berat badan,
  • Kulit pucat,
  • Diare intermiten,
  • Masalah dengan menstruasi, dan
  • Resistensi lemah terhadap infeksi.

Fungsi Vitamin B12 Dan Makanan Yang Mengandung Vitamin B12

Jika kekurangan berlangsung terlalu lama, sistem saraf yang bertanggung jawab akan terpengaruh, menyebabkan:
  • Kesemutan jari tangan dan kaki,
  • Kelemahan otot,
  • Sering terkejut,
  • Nyeri di betis, dan
  • Kebingungan.

Penyebab kekurangan vitamin B12

Sistem kekebalan tubuh biasanya membuat antibodi untuk menyerang bakteri dan virus. Anemia pernisiosa disebabkan oleh suatu penyakit autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh membuat antibodi pada bagian lain dari tubuh Anda. Pada anemia pernisiosa, antibodi terbentuk yang menyerang lapisan lambung dan merusak sel-sel yang menghasilkan faktor intrinsik.

 Penyebab lain adalah di mana usus tidak dapat menyerap vitamin B12 karena telah rusak oleh penyakit (misalnya penyakit Crohn) atau dipotong dengan operasi (biasanya untuk mengobati penyakit usus).

Jika usus telah diperpendek dengan operasi, masalah ini dapat berkontribusi pada kondisi yang dikenal sebagai sindrom usus pendek. Sindrom usus pendek adalah sekelompok masalah yang mempengaruhi orang-orang yang memiliki usus kecil yang di potong setengah atau lebih. Gejala umumnya adalah diare, kram dan mulas. Beberapa orang menjadi kekurangan gizi karena usus kecil mereka yang tersisa tidak mampu menyerap air, vitamin, dan nutrisi lain dari makanan yang cukup. Kadang-kadang, beberapa orang yang mengikuti diet vegan (vegetarian) dapat menjadi kekurangan B12. Hal ini karena sumber vitamin B12 tidak ditemukan dalam makanan nabati (seperti buah-buahan, sayuran dan biji-bijian).

 Dokter Anda biasanya akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda kekurangan vitamin B12, seperti denyut nadi cepat dan kulit pucat. Tes darah dapat digunakan untuk memeriksa jumlah dan munculnya sel-sel darah merah. Orang dengan kekurangan B12 memiliki sel darah merah besar yang terlihat tidak biasa. Uji laboratorium juga dapat digunakan untuk mengukur tingkat vitamin B12 dalam darah. Kadang-kadang, dokter mungkin akan memeriksa darah untuk memeriksa tingkat antibodi. Tes ini digunakan untuk mengidentifikasi apakah Anda memiliki anemia pernisiosa, karena kebanyakan orang yang tidak memiliki faktor intrinsik memiliki antibodi ini dalam darah mereka. Kadang-kadang, biopsi sumsum tulang akan digunakan untuk mengkonfirmasikan diagnosis.

 Hal ini dapat digunakan untuk menyingkirkan penyebab lain dari anemia dan kelainan sel darah merah. Kekurangan B12 diobati dengan suntikan vitamin. Dosis vitamin B12 dikenal sebagai hydroxocobalamin disuntikkan ke dalam otot setiap dua sampai empat hari. Sekitar enam suntikan yang diberikan, yang cukup untuk membangun vitamin B12 dalam tubuh. Gejala anemia biasanya membaik dengan cepat setelah pengobatan dimulai. Anda mungkin disarankan untuk melakukan tes darah rutin. Ini akan memeriksa apakah anemia yang sedang obati itu berhasil. Vegetarian yang ketat (yang tidak makan telur) dan vegan dapat dibantu mencegah kekurangan B12 dengan memilih sarapan sereal yang diperkaya vitamin B12, dan mengambil suplemen mineral. Kegunaan vitamin B12 bagi semua orang harus didapatkan dengan makan diet seimbang.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.