Sabtu, 31 Januari 2015

Gangguan Sistem Pencernaan Pada Manusia Dan Cara Mengobati Gejalanya

Gangguan pencernaan juga disebut dispepsia atau sakit perut adalah istilah umum yang menggambarkan ketidaknyamanan di perut bagian atas. Pada umumnya Gangguan pada sistem pencernaan bukanlah suatu penyakit yang sangat berbahaya, melainkan beberapa gejala yang Anda alami, termasuk sakit perut dan perasaan kenyang sebelum Anda mulai makan. Meskipun gangguan sistem pencernaan adalah umum, bagaimana Anda mengalami gangguan pencernaan mungkin berbeda dari orang lain. Gejala gangguan sistem pencernaan dapat dirasakan sesekali atau sering setiap hari.

Gangguan sistem pencernaan dapat merupakan gejala dari penyakit pencernaan lain. Kelainan dan penyakit pada sistem pencernaan yang bukan disebabkan oleh penyakit yang mendasari dapat diobati dengan perubahan gaya hidup dan obat-obatan.

Gejala Gangguan Pencernaan

Orang yang mengalami penyakit pencernaan mungkin memiliki satu atau lebih dari gejala berikut:
  • Terasa kenyang. Anda belum makan banyak makanan Anda, tetapi Anda sudah merasa kenyang dan mungkin tidak mampu menyelesaikan makan.
  • Tidak nyaman setelah makan banyak atau Kenyang lebih lama dari yang seharusnya.
  • Perih di perut bagian atas. Anda merasakan panas atau perih yang tidak nyaman antara bagian bawah tulang dada dan pusar.
  • Kembung di perut bagian atas. Anda merasa tidak nyaman dan sesak.
  • Mual.

Sistem Pencernaan Pada Manusia
Gambar sistem pencernaan manusia

Kadang-kadang orang dengan gangguan pencernaan juga mengalami mulas, tapi mulas dan gangguan pencernaan adalah dua kondisi yang terpisah. Mulas adalah rasa nyeri atau perih di tengah perut yang dapat menyebar ke dada atau punggung selama atau setelah makan.

Waktu ke dokter

Gangguan pencernaan yang ringan biasanya tidak perlu khawatir. Konsultasikan dengan dokter Anda jika ketidaknyamanan berlangsung lebih dari dua minggu atau hubungi dokter segera jika sakit parah atau disertai dengan:
  • Penurunan berat badan atau kehilangan nafsu makan
  • Muntah berulang atau muntah darah
  • Kotoran berwarna hitam
  • Kesulitan menelan yang semakin buruk
  • Kelelahan atau lemah, yang mungkin gejala anemia

Penyebab Gangguan Sistem Pencernaan Pada Manusia


Gangguan sistem pencernaan manusia memiliki banyak kemungkinan penyebab. Seringkali, gangguan pencernaan berkaitan erat dengan gaya hidup seseorang dan mungkin dipicu oleh sistem pencernaan makanan yang tidak sehat, minuman beralkohol atau obat-obatan yang di konsumsi. Penyebab gangguan pencernaan termasuk:
  • Makan berlebihan atau makan terlalu cepat
  • Makanan berlemak, berminyak atau pedas
  • Terlalu banyak kafein, alkohol, coklat atau berkarbonasi minuman
  • Merokok
  • Kecemasan
  • Antibiotik, obat penghilang gejala nyeri dan suplemen zat besi tertentu

Kadang-kadang penyakit pada pencernaan disebabkan oleh kondisi pencernaan lainnya, termasuk:
  • Radang perut
  • Tukak lambung
  • Penyakit celiac
  • Batu empedu
  • Sembelit
  • Peradangan pankreas (pankreatitis)
  • Kanker perut
  • Penyumbatan usus
  • Berkurangnya aliran darah dalam usus (iskemia usus)

Meskipun gangguan saluran pencernaan biasanya tidak memiliki komplikasi serius, hal itu dapat mempengaruhi hidup Anda dengan membuat Anda merasa tidak nyaman dan menyebabkan Anda makan lebih sedikit. Bila penyakit saluran pencernaan disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya, kondisi tersebut juga dapat memiliki komplikasi sendiri.

Tes dan Diagnosis

Dokter Anda dapat memulai dengan pemeriksaan fisik secara menyeluruh. Evaluasi tersebut mungkin cukup jika penyakit sistem pencernaan Anda ringan dan Anda tidak mengalami gejala-gejala tertentu, seperti penurunan berat badan dan muntah berulang. Tetapi jika penyakit pada sistem pencernaan Anda muncul tiba-tiba, dan Anda mengalami gejala-gejala yang parah dan usia Anda lebih tua dari usia 50 tahun, dokter anda dapat merekomendasikan:
  • Tes laboratorium, untuk memeriksa masalah tiroid atau gangguan metabolik lainnya.
  • Tes nafas dan tinja, untuk memeriksa Helicobacter pylori (H. pylori), bakteri yang berhubungan dengan tukak lambung, yang dapat menyebabkan kelainan sistem pencernaan.
  • Endoskopi, untuk memeriksa kelainan pada sistem pencernaan bagian atas. Sebuah sampel jaringan (biopsi) dapat diambil untuk analisis.
  • Tes pencitraan (sinar X atau CT scan), untuk memeriksa obstruksi usus.
Jika pengujian awal gagal mencari penyebab, dokter bisa mendiagnosa dispepsia fungsional.

Perawatan dan Obat-Obatan

Perubahan gaya hidup dapat membantu mengatasi gangguan pencernaan. Dokter akan merekomendasikan:
  • Menghindari makanan yang memicu gejala gangguan pencernaan
  • Makan lima atau enam porsi kecil sehari daripada tiga kali makan dalam porsi besar
  • Mengurangi atau menghilangkan konsumsi alkohol dan kafein
  • Menghindari obat penghilang rasa sakit tertentu
  • Mencari pengobatan alternatif  yang dapat mengatasi gangguan sistem pencernaan Anda
  • Mengendalikan stres dan kecemasan

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.