Selasa, 20 Januari 2015

Mengobati Gangguan Pencernaan ( Penyakit Dispepsia ) Saat Hamil

Apa itu dispepsia? Pengertian dispepsia adalah gangguan pencernaan yang terasa sakit atau ketidaknyamanan di perut bagian atas. Jika Anda memiliki gangguan pencernaan, Anda mungkin akan mengalami sejumlah gejala termasuk:
  • Mulas - terasa terbakar yang disebabkan oleh keluarnya asam dari perut ke kerongkongan (tenggorokan)
  • Kembung
  • Mual - merasa sakit
  • Muntah
Kebanyakan orang bisa terkena gangguan pencernaan dari waktu ke waktu, tetapi wanita sering terpengaruh saat mereka hamil. Sebanyak delapan dari sepuluh wanita mengalami gangguan pencernaan di beberapa titik selama kehamilan mereka. Gangguan pencernaan cenderung menjadi lebih umum terjadi seiring perkembangan bayi dalam rahim. Gangguan pencernaan selama kehamilan terutama karena perubahan yang terjadi dalam tubuh, seperti meningkatnya kadar hormon dan meningkatkan tekanan pada perut. Perubahan ini sering dapat mengakibatkan refluks asam, yang merupakan penyebab paling umum dari gangguan pencernaan. Refluks asam terjadi ketika asam lambung mengalir dari perut ke kerongkongan (tenggorokan) dan mengiritasi lapisan (mukosa). Ada beberapa perubahan gaya hidup yang dapat membantu mengatasi gejala gangguan pencernaan, seperti makan makanan tertentu. Ada juga obat dispepsia yang dapat digunakan dengan aman sesuai petunjuk dokter selama kehamilan untuk mengobati gangguan pencernaan. Sebagian wanita mungkin merasa bahwa gangguan pencernaan mereka semakin memburuk saat kehamilan berlangsung. Namun, dalam banyak kasus, setelah melahirkan gejala akan hilang. Gangguan pencernaan selama kehamilan jarang menyebabkan komplikasi.

Gejala gangguan pencernaan ( penyakit dispepsia ) saat kehamilan

Jika Anda sedang hamil dan Anda memiliki gangguan pencernaan ( penyakit dispepsia ), gejala Anda akan sama dengan orang lain dengan kondisi tersebut. Gejala utama dari gangguan pencernaan adalah nyeri atau rasa tidak nyaman di dada atau perut. Hal ini biasanya terjadi setelah makan atau minum, tetapi kadang-kadang penundaan makan dapat mengembangkan gangguan pencernaan. Anda mungkin dapat mengalami gangguan pencernaan pada setiap saat selama kehamilan Anda, meskipun gejala Anda mungkin lebih sering dan parah selama waktu tiga bulan (dari minggu 27 sampai kelahiran bayi).

Penyebab gangguan pencernaan ( dispepsia ) saat kehamilan

Gejala-gejala gangguan pencernaan ( dispepsia ) disebabkan oleh asam lambung datang ke dalam kontak dengan lapisan sensitif, lapisan pelindung ( mukosa ) dari sistem pencernaan Anda. Asam lambung memecah mukosa, yang menyebabkan iritasi dan menyebabkan gejala gangguan pencernaan. Bila Anda sedang hamil, Anda lebih rentan terkena gangguan pencernaan karena:
  • Perubahan hormonal tubuh Anda
  • Membesarnya rahim yang dapat menekan perut Anda
  • Relaksasi sfingter esofagus lebih rendah yang bertindak seperti sebuah gerbang antara perut dan oesophagus yang memungkinkan asam lambung bocor kembali
Faktor risiko dispepsia

Anda mungkin lebih rentan untuk mengalami gangguan pencernaan selama kehamilan jika:
  • Anda mengalami gangguan pencernaan sebelum Anda hamil
  • Anda telah hamil sebelumnya
  • Anda berada di tahap terakhir kehamilan Anda
Mendiagnosis gangguan pencernaan ( dispepsia ) pada kehamilan

Anda harus mengunjungi dokter atau bidan jika Anda sedang hamil dan mengalami gangguan pencernaan yang parah ( dispepsia ). Dokter Anda biasanya dapat mendiagnosis gangguan pencernaan dari gejala Anda dan menanyakan sejumlah pertanyaan. Sebagai contoh, mereka mungkin bertanya:
  • Bagaimana gejala mempengaruhi sehari-hari hidup Anda
  • Bagaimana kebiasaan makan Anda sehari-hari
  • Apakah Anda pernah coba peengobatan yang sudah ada
  • Apakan Anda mengalami gangguan pencernaan atau kondisi perut lainnya sebelum Anda hamil
Mengobati Gangguan Pencernaan ( Penyakit Dispepsia ) Saat Hamil

Mengobati gangguan pencernaan ( pengobatan dispepsia ) pada kehamilan

Jika Anda memiliki gangguan pencernaan ( sindrom dispepsia ) saat Anda sedang hamil, Anda mungkin tidak memerlukan obat untuk mengontrol gejala. Dokter atau bidan dapat menyarankan beberapa hal sederhana seperti makanan dan gaya hidup. Dalam banyak kasus, perubahan ini cukup untuk meringankan gejala gangguan pencernaan selama kehamilan.

Jangan merokok
Merokok saat hamil dapat menyebabkan gangguan pencernaan yang serius mempengaruhi kesehatan Anda dan bayi Anda yang belum lahir. Merokok selama kehamilan meningkatkan risiko:
  • Bayi yang lahir prematur (sebelum minggu 37 kehamilan)
  • Bayi yang lahir dengan berat badan lahir rendah
  • Kematian bayi
Ketika Anda merokok, bahan kimia yang Anda hirup dari asap rokok dapat berkontribusi untuk gangguan pencernaan Anda. Bahan kimia ini dapat menyebabkan sfingter esofagus rendah yang memungkinkan asam lambung bocor kembali ke dalam kerongkongan Anda lebih mudah.

Hindari alkohol
Minum alkohol dapat berkontribusi untuk gejala gangguan pencernaan dan jika Anda sedang hamil juga dapat menempatkan risiko bayi Anda yang belum lahir mengalami cacat lahir yang serius.

Makan sehat
Anda lebih mungkin untuk mengalami gangguan pencernaan jika Anda makan sangat banyak, jadi sering makan makanan dalam jumlah banyak dapat membuat gejala lebih buruk. Jika Anda sedang hamil, dapat tergoda untuk makan lebih banyak dari yang Anda lakukan biasanya, tapi ini mungkin tidak baik untuk Anda atau bayi Anda. Selama kehamilan, Anda tidak perlu melakukan diet khusus, tetapi penting untuk makan berbagai makanan yang berbeda setiap hari untuk mendapatkan keseimbangan yang tepat dari nutrisi yang Anda dan bayi Anda butuhkan.

Mengubah kebiasaan makan Anda
Dalam beberapa kasus, Anda mungkin dapat mengontrol pencernaan Anda dengan membuat perubahan makanan. Sebagai contoh:
  • Anda harus menghindari makan makanan dalam waktu tiga jam sebelum tidur di malam hari
  • Ketika Anda makan, pastikan Anda duduk tegak karena ini akan mengambil tekanan dari perut Anda
Minum segelas susu dapat membantu untuk meringankan mulas. Anda mungkin ingin menyediakan segelas susu di samping tempat tidur Anda jika Anda bangun dengan rasa mulas di malam hari.

Hindari pemicu gejala
Anda mungkin mengetahui bahwa gangguan pencernaan Anda diperburuk oleh pemicu tertentu seperti:
  • Minum jus buah
  • Makan coklat
  • Membungkuk
Buat catatan dari setiap makanan, minuman atau kegiatan tertentu yang tampaknya membuat pencernaan Anda lebih parah dan menghindari mereka jika memungkinkan. Ini mungkin termasuk:
  • Kurangai makanan pedas dan makanan berlemak
  • Membatasi minuman yang mengandung kafein, seperti teh kemasan, kopi dan cola.
Obat dispepsia

Anda harus merekomendasikan dengan dokter Anda jika Anda sedang mengonsumsi obat untuk kondisi lain yang dapat berkontribusi terhadap gangguan pencernaan Anda. Dokter mungkin dapat meresepkan obat dispepsia alternatif, atau dengan terapi dispepsia. Anda jangan berhenti minum obat yang diresepkan kecuali Anda disarankan untuk melakukannya oleh dokter atau profesional kesehatan lain yang memenuhi syarat yang bertanggung jawab untuk pengobatan dispepsia Anda.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.