Senin, 12 Januari 2015

Obat Flu Antiviral Untuk Mengatasi Flu

Bagi orang-orang yang sehat, flu biasanya merupakan penyakit yang tidak menyenangkan dengan gejala yang mencakup:

* Demam
* Sakit kepala
* Batuk
* Nyeri otot
* Sakit tenggorokan
* Kelelahan ekstrim

Selama beberapa hari, sistem kekebalan tubuh Anda biasanya melawan virus flu. Namun, jika Anda memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah (misalnya, jika Anda terinfeksi HIV / AIDS atau menggunakan obat-obatan yang menekan sistem kekebalan tubuh), atau suatu kondisi medis yang mendasari, serangan flu bisa menjadi jauh lebih serius. Ada risiko yang mungkin Anda akan terkena pneumonia (radang paru-paru), bronkitis atau komplikasi lain. Anda akan mencari obat flu paling ampuh atau obat flu paling manjur untuk mengobatinya. Jika Anda berada pada risiko mengalami komplikasi, Anda harus ke dokter. Dokter mungkin juga akan meresepkan Anda obat flu antiviral.

Obat flu antiviral menghentikan virus flu menyebar dalam tubuh Anda, sehingga dapat mengurangi, atau mencegah gejala flu. Obat sakit flu ini juga dapat mengurangi lamanya waktu Anda sakit dan membuat Anda lebih kecil kemungkinannya untuk terjadi komplikasi. Namun, Anda harus mulai menggunakan obat flu ini dalam waktu 48 jam setelah terkena virus, atau gejala Anda sedang dimulai, sehingga menjadi efektif.

Pandemi flu terjadi ketika jenis virus flu baru yang muncul dan menyebar dengan mudah dan cepat di seluruh dunia. Obat antivirus kadang-kadang digunakan untuk mengobatim pandemi flu. Namun, sampai pandemi flu dimulai, dokter sulit memastikan bahwa obat antivirus akan efektif untuk virus flu tertentu.

Apa Jenis Utama Obat Flu Antiviral? - Daftar Obat Flu Antiviral

Ada dua obat flu yang saat ini direkomendasikan untuk mencegah dan mengobati flu. Ini adalah oseltamivir dan zanamivir. Obat ini bekerja untuk mengobati influenza A dan B (dua jenis utama virus flu musiman).

Obat lain, yang disebut amantadine, berlisensi untuk mencegah dan mengobati influenza A, namun penggunaannya tidak lagi direkomendasikan.

Bagaimana Cara Kerja Obat Flu Antiviral?

Oseltamivir dan zanamivir termasuk sekelompok obat antivirus yang disebut inhibitor neuraminidase. Ketika virus menginfeksi tubuh Anda, ia semakin banyak dalam sel Anda. Obat-obatan ini menghambat protein yang disebut neuraminidase. Ini kemudian menghentikan virus yang dilepaskan dari sel yang terinfeksi dan karena itu mengurangi jumlah virus di dalam tubuh Anda.

Bagaimana Menggunakan Obat Flu Antiviral?

Oseltamivir merupakan obat kapsul atau sirup. Anda perlu untuk menggunakan satu kapsul dua kali sehari selama lima hari untuk mengobati flu. Dokter akan meresepkan obat flu anak dosis yang lebih rendah, tergantung pada seberapa parah. Untuk mencegah flu, Anda perlu menggunakan sebuah kapsul sekali sehari selama 10 hari setelah terinfeksi virus atau sampai enam minggu selama epidemi.

Zanamivir merupakan obat inhaler (isapan), mirip dengan jenis yang digunakan untuk mengobati asma. Setiap isapan mengandung sejumlah kecil obat. Untuk mengobati flu (setelah Anda memiliki gejala), Anda perlu menggunakannya dua kali sehari selama lima hari. Untuk mencegah flu setelah Anda telah terinfeksi dari seseorang, Anda perlu menggunakannya sekali sehari selama 10 hari. Jika ada wabah flu, Anda mungkin diresepkan zanamivir hingga sekitar satu bulan.

Supaya oseltamivir dan zanamivir menjadi efektif, Anda harus mulai menggunakannya dalam waktu 48 jam dari gejala pertama muncul. Pada anak-anak, zanamivir perlu digunakan dalam waktu 36 jam dari gejala pertama muncul.

Obat Flu Antiviral Untuk Mengatasi Flu


Perawatan Khusus

jika Anda seorang wanita dan sedang hamil atau menyusui, dokter mungkin menyarankan Anda untuk mengambil obat oseltamivir atau zanamivir selama pandemi flu. Obat oseltamivir adalah pilihan obat flu untuk ibu hamil dan juga merupakan obat flu untuk ibu menyusui, karena oseltamivir mungkin dianggap obat flu yang aman untuk ibu menyusui. Jika Anda menderita penyakit ginjal, Anda mungkin tidak dapat menggunakan oseltamivir. Sebaiknya meminta saran dokter dan membaca aturan pemakaian pada obat itu.

Efek Samping Obat Flu Antiviral

Efek samping dari oseltamivir meliputi:
  • Merasa sakit
  • Muntah
  • Sakit perut
  • Diare
  • Sakit kepala
  • Konjungtivitis 
Efek samping ini biasanya terjadi setelah Anda menggunakan dosis pertama obat Anda dan biasanya akan berhenti ketika Anda terus melanjutkan.

Efek samping dari zanamivir jarang terjadi, meliputi:
  • Ruam
  • Kesulitan bernafas
  • Pembengkakan wajah, mulut atau tenggorokan

Karena zanamivir dapat menyebabkan kesulitan bernafas, biasanya tidak dianjurkan jika Anda memiliki kondisi medis yang mempengaruhi sistem pernafasan Anda. Contoh kondisi tersebut termasuk asma atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK). Mintalah dokter Anda untuk saran lebih lanjut.

Resistensi Terhadap Obat Flu Antiviral

Karena virus flu terus berubah, strain dapat berkembang yang tidak dapat dikendalikan oleh obat antivirus. Hal ini disebut resistensi. Sejak awal tahun 2008, ada laporan dari beberapa negara di Eropa, strain influenza A tahan terhadap oseltamivir. Strain yang resisten ini masih dapat diobati dengan zanamivir.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.