Sabtu, 24 Januari 2015

Penyebab Tekanan Darah Rendah ( Hipotensi ) Dan Gejalanya

Tekanan darah rendah juga kadang-kadang disebut sebagai hipotensi adalah suatu kondisi dimana tekanan darah di arteri yang rendah. Tekanan darah adalah pengukuran dari kekuatan jantung yang memompa darah ke seluruh tubuh Anda.

Jantung

Jantung adalah otot yang dirancang untuk memompa pasokan darah ke seluruh tubuh. Ketika jantung Anda berdetak, ini mendorong darah mengalir ke seluruh tubuh melalui tabung yang disebut arteri dan kapiler dan kemudian darah mengalir kembali ke jantung Anda melalui jaringan pembuluh darah.

Tekanan darah terendah dan tertinggi

Sebagai panduan umum, tekanan darah yang ideal untuk orang dewasa sehat adalah 120/80 atau kurang. Jika Anda memiliki nilai 140/90, atau lebih, Anda memiliki tekanan darah tinggi ( hipertensi ). Hal ini menempatkan Anda pada risiko yang lebih besar dari kondisi kesehatan yang serius, seperti stroke atau serangan jantung. Tekanan darah rendah juga dikenal sebagai hipotensi. Orang dengan tingkat darah sekitar 90/60 atau kurang, biasanya dianggap memiliki gejala tekanan darah rendah. Jika Anda memiliki tekanan darah rendah, Anda memiliki beberapa proteksi terhadap faktor-faktor peningkatan tekanan darah, seperti makan terlalu banyak garam, tidak makan cukup buah dan sayuran, atau kelebihan berat badan. Anda juga memiliki beberapa perlindungan terhadap penyakit yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi. Beberapa orang yang memiliki tekanan darah rendah mengalami gejala. Mungkin ada penyebab tekanan darah rendah yang mendasari yang mungkin membutuhkan pengobatan. Tekanan darah rendah ( hipotensi ) tidak selalu menimbulkan gejala. Jika Anda memiliki tekanan darah rendah dan Anda tidak mengalami gejala apapun, Anda tidak memerlukan pengobatan. Namun, tekanan darah rendah kadang-kadang bisa berarti bahwa tidak cukup ada darah yang mengalir ke otak dan organ vital lainnya. Akibat tekanan darah rendah, Anda mungkin mengalami beberapa gejala berikut ini:
  • Pusing,
  • Pingsan (tiba-tiba, kehilangan kesadaran sementara),
  • Penglihatan kabur,
  • Palpitasi (terlalu cepat atau tidak teratur jantung berdetak),
  • Kebingungan,
  • Mual.
Penyebab Tekanan Darah Rendah ( Hipotensi ) Dan Gejalanya

Jika Anda mengalami gejala hipotensi setelah mengubah posisi, misalnya, berdiri, dikenal sebagai hipotensi postural atau ortostatik. Jika Anda mengalami gejala ini setelah makan, itu dikenal sebagai hipotensi postprandial.

Hipotensi postural atau ortostatik

Hipotensi postural, atau ortostatik terjadi bila tekanan darah Anda jatuh setelah gerakan tiba-tiba. Sebagai contoh, Anda mungkin akan merasa pusing atau pingsan setelah mengubah posisi seperti duduk dari posisi berbaring, atau berdiri dari posisi duduk. Hal ini dapat menyebabkan Anda kehilangan keseimbangan. Anda juga mungkin mengalami pandangan yang kabur atau kehilangan kesadaran. Gejala-gejala hipotensi postural atau ortostatik sebenarnya hanya berlangsung beberapa menit saat tekanan darah Anda menyesuaikan dengan posisi baru Anda. Jenis tekanan darah rendah ini cenderung mempengaruhi lebih banyak orang ketika mereka usia mereka bertambah. Gejala yang sama juga dapat terjadi setelah latihan.

Hipotensi postprandial

Tekanan darah Anda kadang-kadang dapat menurunkan (jatuh) setelah makan, menyebabkan pusing, kepala ringan, pingsan, dan jatuh. Kondisi ini dikenal sebagai hipotensi postprandial, cenderung terjadi lebih sering pada orang tua, terutama pada mereka yang memiliki tekanan darah tinggi, atau kondisi seperti penyakit Parkinson, atau diabetes. Setelah makan, usus Anda membutuhkan sejumlah besar darah untuk pencernaan. Detak jantung meningkat dan pembuluh darah di bagian lain dari tubuh Anda mengerut (mempersempit) untuk membantu menjaga tekanan darah normal. Jika detak jantung Anda tidak meningkat yang cukup, atau jika pembuluh darah Anda tidak membatasi yang cukup untuk menjaga tekanan darah, tekanan darah Anda akan jatuh. Hal ini kemudian dapat menimbulkan gejala. Sepanjang hari, tekanan darah Anda dapat bervariasi antara 30-40 mmHg (baik sistolik dan diastolik) tergantung pada apa yang Anda lakukan. Mengalami stres di tempat kerja, suhu di luar tidak mendukung, dan bahkan apa yang Anda makan dapat mempengaruhi tingkat tekanan darah Anda. Setiap kali Anda menjalani tes tekanan darah, penting bahwa tes ini dilakukan dalam kondisi itu untuk memastikan hasil yang konsisten.

Berikut adalah hal-hal yang dapat mempengaruhi tekanan darah dan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan tekanan darah rendah.
  • Usia Anda - biasanya tekanan darah meningkat seiring bertambahnya usia, meskipun hipotensi postural atau ortostatik, dan postprandial lebih mungkin pada orang tua.
  • Stres - jika Anda stres, jantung Anda akan berdetak lebih cepat dan tekanan darah Anda akan meningkat.
  • Berapa banyak latihan yang Anda lakukan - awalnya, latihan akan meningkatkan tekanan darah Anda, tetapi jika Anda sehat dan berolahraga secara teratur, tekanan darah Anda akan rendah ketika Anda sedang beristirahat.
  • Suhu - jika Anda kedinginan, detak jantung Anda akan melambat dan tekanan darah Anda akan jatuh.
  • Jika Anda baru saja makan - darah akan digunakan untuk mencerna makanan di perut Anda, sehingga tekanan darah di tempat lain di tubuh Anda akan turun.

Penyebab tekanan darah rendah

Jika tekanan darah Anda masih dianggap rendah setelah memperhitungkan faktor-faktor sehari-hari, mungkin ada penyebab lain. Beberapa kemungkinan dijelaskan di bawah ini.

Obat

Beberapa obat tekanan dara rendah atau obat-obatan lain dapat menyebabkan hipotensi sebagai efek samping. Hal ini cenderung hipotensi ortostatik, atau postural ( tekanan darah rendah ketika Anda berdiri, atau mengubah posisi ). Dokter Anda akan membahas kemungkinan efek samping dengan Anda ketika meresepkan obat tekanan darah rendah untuk mengatasi tekanan darah rendah. Ketika Anda minum obat, tekanan darah Anda akan dipantau dengan cermat jika Anda dianggap beresiko hipotensi.

Penyakit atau kondisi serius

Jika Anda memiliki penyakit akut (jangka pendek), tekanan darah Anda akan diukur secara teratur karena merupakan indikator yang baik dari tingkat keparahan penyakit Anda. Kondisi jantung, seperti penyakit jantung atau serangan jantung juga dapat menyebabkan tekanan darah rendah karena jantung Anda mungkin tidak dapat memompa darah ke seluruh tubuh Anda.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.