Sabtu, 24 Januari 2015

Tes Jenis Golongan Darah ( Golongan Darah A, B, O dan AB )

Tubuh Anda terdapat sekitar 4-6 liter darah. Darah terdiri dari sel-sel darah merah, sel darah putih dan trombosit di dalam cairan yang disebut plasma.
  • Plasma mengandung protein, nutrisi, hormon, dan produk-produk limbah, tetapi terutama terdiri dari air (90%).
  • Sel darah merah mengangkut oksigen ke seluruh tubuh dan menghilangkan karbon dioksida dan produk limbah lainnya.
  • Sel darah putih melawan infeksi.
  • Trombosit membantu darah untuk membeku.

Orang-orang memiliki jenis darah yang berbeda, yang dikenal sebagai golongan darah. Ada empat golongan darah utama yaitu golongan darah A, golongan darah B, golongan darah AB dan golongan darah O. Masing-masing golongan kemudian dapat berupa RHD positif atau negatif, sehingga golongan darah Anda dapat menjadi salah satu dari delapan jenis.

Gen-gen yang diwarisi dari ayah dan ibu Anda menentukan golongan darah Anda.

Tes Jenis Golongan Darah ( Golongan Darah A, B, O dan AB )

Jenis golongan darah

Golongan darah Anda diidentifikasi dengan antigen dan antibodi terdapat dalam darah. Antigen biasanya molekul protein yang ditemukan pada permukaan sel darah merah. Antibodi ditemukan dalam plasma. Mereka adalah pertahanan alami darah Anda terhadap antigen asing.

Sistem ABO
  • Golongan darah A memiliki antigen A dalam sel darah merah dan antibodi anti-B dalam plasma.
  • Golongan darah B memiliki antigen B dan antibodi anti-A dalam plasma.
  • Golongan darah O tidak memiliki antigen tetapi memiliki kedua anti-A dan antibodi anti-B.
  • Golongan darah AB memiliki kedua antigen A dan B tetapi tidak ada antibodi, karena akan menghancurkan dirinya sendiri.

Sistem Rh

Sel-sel darah merah kadang-kadang memiliki antigen lain, protein yang disebut faktor Rh. Jika antigen ini ada, golongan darah Anda adalah RHD positif. Jika tidak ada, berarti RHD negatif. Ini berarti bahwa Anda dapat memiliki salah satu dari delapan golongan darah:

A RhD positif (A +),
A RhD negatif (A-),
B RhD positif (B +),
B RhD negatif (B-),
O RhD positif (O +),
O RhD negatif (O-),
AB RhD positif (AB +),
AB RhD negatif (AB-).

Beberapa golongan darah tidak dapat dicampur satu sama lain. Jadi jika Anda menjalani transfusi darah (di mana darah diambil dari satu orang dan dimasukkan ke tubuh orang lain), golongan darah yang Anda terima harus kompatibel dengan golongan Anda sendiri.

Misalnya, jika darah Anda adalah golongan darah A, Anda tidak dapat mengambil darah dari orang dengan golongan darah B, sebab antibodi anti-B dalam darah Anda akan melawan antigen B dalam darah pendonor. Hal ini menyebabkan sel darah merah yang ditransfusikan akan dihancurkan, yang bisa berakibat fatal.

Golongan darah O tidak memiliki ABO atau antigen RHD dan dapat diberikan kepada hampir semua orang. Seseorang dengan golongan darah AB + biasanya dapat menerima darah dari kelompok manapun, tapi darah AB hanya dapat diberikan kepada orang dengan golongan darah AB.

Tes golongan darah

Untuk pemeriksaan golongan darah Anda, darah Anda dicampur dengan sampel yang berbeda dari serum, yang sudah diketahui mengandung antibodi yang berbeda. Jika serum mengandung antibodi anti-B dan Anda memiliki antigen B pada darah Anda akan mengumpul, yang berarti bahwa antibodi melawan antigen. Jika darah tidak bereaksi terhadap salah satu antibodi, itu adalah golongan darah O. Serangkaian tes dengan berbagai jenis serum akan mengidentifikasi golongan darah Anda.

Jika Anda menjalani transfusi darah, darah Anda akan dicampur dengan sampel darah pendonor untuk memeriksa pengumpalan, bahkan jika golongan darah Anda yang kompatibel. Hal ini karena ada banyak jenis antigen dalam darah, yang tidak akan selalu kompatibel (meskipun hal ini jarang terjadi).

Kehamilan

Tes golongan darah akan dilakukan pada wanita hamil. Jika itu adalah RHD negatif, tetapi anak telah diwarisi darah RHD positif dari ayah, dapat menyebabkan komplikasi jika tidak ditangani.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.