Selasa, 24 Februari 2015

Gejala Usus Buntu dan Ciri-Ciri Serta Penyebab Usus Buntu

Appendicitis berarti gejala usus buntu. Masalah makanan atau kotoran kadang-kadang dapat tersangkut dalam tabung sempit usus buntu, dan penyumbatan menjadi terinfeksi bakteri. Ini adalah keadaan darurat medis. Jika semburan usus buntu, isi yang terinfeksi tersebut akan menyebar ke seluruh rongga perut. Infeksi pada selaput rongga perut (peritonitis) dapat mengancam kehidupan jika tanpa pengobatan yang tepat.

Orang dari segala usia dapat terkena usus buntu, tetapi tampaknya menjadi lebih umum selama masa kanak-kanak dan remaja. Hal ini kurang umum untuk siapa saja yang berusia di atas 30 tahun untuk terkena penyakit usus buntu. Salah satu pilihan pengobatan usus buntu adalah operasi.

Gejala usus buntu

Gejala radang usus buntu meliputi:

-Nyeri tumpul yang berpusat di sekitar pusar, yang berkembang menjadi nyeri yang tajam di sisi kanan bawah perut
-Nyeri pada punggung bawah, hamstring atau rektum (kurang umum)
-Demam
-muntah
-Diare atau sembelit
-Kehilangan nafsu makan.

Penyebab radang usus buntu


obat usus buntu, gejala usus buntu, ciri-ciri usus buntu, penyebab usus buntu
Gambar usus buntu
Penyebab apendisitis akut (radang usus buntu) masih belum jelas. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa obstruksi usus buntu biasanya terjadi selama usus buntu, sementara yang lain membantah bahwa obstruksi adalah penyebab radang usus buntu. Seringkali, sejumlah kecil materi fekal (kotoran) hadir dalam usus buntu pada saat apendisektomi tersebut. Tidak ada bukti langsung bahwa makanan memainkan peran dalam menyebabkan usus buntu.

Apendisitis terjadi ketika usus buntu tersumbat dan terinfeksi karena invasi bakteri usus. Tidak ada penyebab tunggal, tetapi gejala usus buntu mungkin karena:
  • Sebuah adhesi usus
  • Pembengkakan jaringan limfatik usus buntu karena infeksi virus
  • Sebuah benda asing
  • Sebuah faecalith (kecil, massa keras dari faeces), yang menyebabkan penyumbatan, peradangan dan infeksi.

Gejala usus buntu yang berlubang

Jika nanah menumpuk di usus buntu, akhirnya akan pecah, membanjiri rongga perut dengan materi yang terinfeksi. Pecah atau perforasi, dapat terjadi 36 jam atau lebih dari timbulnya infeksi. Ciri-ciri usus buntu yang berlubang termasuk parah memburuknya gejala dan keruntuhan.

Infeksi pada selaput rongga perut (peritonitis) merupakan komplikasi yang mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan darurat.

Diagnosa radang usus buntu

Radang usus buntu dapat meniru gejala gangguan lain seperti gastroenteritis, kehamilan ektopik dan berbagai infeksi (termasuk dari ginjal dan dada).
Diagnosis mungkin termasuk pemeriksaan fisik secara menyeluruh dan mempertimbangkan secara seksama gejalanya. Jika diagnosis tidak jelas, maka tes laboratorium dan USG atau CT scan mungkin diperlukan.
Karena gejala usus buntu dapat mengancam kehidupan jika tidak ditangani.

Pengobatan usus buntu

Perawatan termasuk operasi untuk mengangkat usus buntu sepenuhnya. Prosedur ini dikenal sebagai apendisektomi. Usus buntu biasanya dapat di hilangkan menggunakan laparoskopi (lubang kunci) operasi. Dokter bedah akan menggunakan instrumen ramping (laparoskop), yang dimasukkan melalui sayatan kecil (luka) di perut.

Jika hal ini tidak bisa, sayatan kecil dibuat di perut bagian bawah. Usus buntu ini dipotong dan luka pada usus besar dijahit. Jika usus buntu telah meledak (pecah), ahli bedah akan memasukkan tabung dan mengeringkan rongga nanah. Antibiotik diberikan kepada pasien melalui urat pembuluh darah untuk mengurangi kemungkinan peritonitis.

Sebuah alternatif untuk operasi usus buntu adalah terapi antibiotik. Studi yang membandingkan hasil operasi dengan hasil antibiotik menunjukkan bahwa sekitar 70 persen kasus dapat mengatasi dengan terapi antibiotik dan tidak memerlukan operasi. Namun, faktor yang menyebabkan kegagalan terapi antibiotik yang tidak diketahui, sehingga terapi antibiotik saja biasanya disediakan untuk pasien terlalu lemah untuk menjalani operasi.

Hal yang perlu diingat
  • Appendicitis berarti peradangan pada usus buntu, yang merupakan tabung kecil yang menempel pada usus besar.
  • Apendisitis adalah keadaan darurat medis.
  • Pengobatan gejala usus buntu termasuk dengan menggunakan antibiotik dan / atau dengan menjalani operasi pengangkatan usus buntu.


Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.