Minggu, 01 Desember 2013

FILSAFAT BIJI

FILSAFAT BIJI

Ivan Taniputera
1 Desember 2013



Seseorang sedang makan buah kesayangannya. Tiba-tiba giginya terantuk pada biji yang berada dalam buah tersebut. Bijinya itu jika tergigit rasanya pahit dan mudah menyelip di sela-sela gigi. Sungguh tidak nyaman dan tidak menyenangkan. Orang yang senang menikmati buah kesayangannya itu berpikir seandainya setiap buah di dunia ini tidak ada bijinya. Dengan demikian, orang tersebut telah membenci biji.

Namun jika direnungkan lebih seksama, jika tidak ada biji, maka di masa mendatang orang itu tidak akan dapat menikmati buah kesayangannya lagi. Biji mutlak perlu demi keberlangsungan buah kesayangannya. Tidak ada biji tidak ada lagi buah kesayangannya.

Banyak orang hanya menyukai hal yang indah-indah dan menyenangkan saja. Mereka berniat menyingkirkan segenap hal yang tak menyenangkan. Namun mereka tidak menyadari bahwa hal itu mustahil. Mereka tidak memahami bahwa baik hal yang menyenangkan mau pun tidak menyenangkan itu adalah suatu bagian tak terpisahkan satu sama lain. Tiada satu bagian dapat hadir tanpa bagian lainnya. Bila mengerti kenyataan ini orang tersebut akan menyadari bahwa keberadaan biji adalah sesuatu yang alami, tanpa memendam perasaan apa pun. Memang sudah alaminya demikian.

Sudah menjadi hakikat hidup ini mengandung hal-hal yang tidak memuaskan. Memang demikianlah kondisi alaminya.

Semoga dapat menjadi bahan renungan yang bermanfaat.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.