Sabtu, 10 Januari 2015

Asuhan Keperawatan Diabetes Melitus - Diabetes Pada Ibu Hamil

Diabetes melitus pada kehamilan


Untuk wanita dengan diabetes melitus saat kehamilan dapat menyajikan beberapa tantangan khusus bagi ibu dan bayi. Jika seorang wanita memiliki diabetes pada saat kehamilan, terdapat resiko menyebabkan persalinan terlalu awal, cacat lahir, atau bayi yang sangat besar.

Perencanaan di awal ditekankan jika seseorang ingin memiliki bayi dan ia memiliki diabetes melitus tipe 1 atau diabetes melitus tipe 2. Saat kehamilan bagi penderita diabetes perlu mengontrol glukosa darah yang ketat bahkan sebelum mengalami kehamilan.

Fisiologi untuk diabetes pada ibu hamil


Selama kehamilan normal, banyak perubahan fisiologis terjadi seperti peningkatan sekresi hormon yang mempengaruhi kadar glukosa darah, seperti glukosa 'mengalir' ke janin, memperlambat pengosongan lambung, meningkatkan ekskresi glukosa ginjal dan ketahanan sel terhadap insulin .

Diabetes pada ibu hamil - risiko bagi bayi


Risiko diabetes dari ibu ke janin yang sedang berkembang termasuk keguguran, keterbatasan pertumbuhan, percepatan pertumbuhan, obesitas janin (makrosomia), defisit neurologis ringan, polihidramnion dan cacat lahir. Ibu dengan hiperglikemia juga telah dikaitkan dengan neonatus yang memiliki risiko lebih besar untuk pengembangan hasil kesehatan negatif seperti obesitas di masa depan, resistensi insulin, diabetes melitus tipe 2, dan sindrom metabolik.

Defisit neurologis dan kognitif ringan pada keturunan - termasuk peningkatan gejala ADHD, gangguan motorik ringan dan berat, dan gangguan kinerja memori eksplisit - telah dikaitkan dengan pregestational diabetes tipe 1 dan diabetes gestasional. Kekurangan zat besi Prenatal telah diusulkan sebagai mekanisme yang mungkin untuk masalah ini.

Cacat lahir saat ini tidak diidentifikasi risiko untuk anak perempuan dengan diabetes gestasional, karena mereka terutama terjadi di bagian akhir kehamilan, di mana organ-organ vital sudah mengambil bentuk yang paling penting.

Namun, memiliki diabetes tipe I atau diabetes tipe 2 memiliki 2 sampai 3 kali lipat peningkatan risiko cacat lahir. Penyebabnya adalah, misalnya, stres oksidatif, dengan mengaktifkan protein kinase C dan menyebabkan apoptosis beberapa sel.

Diabetes pada kehamilan - Pentingnya kadar gula darah selama kehamilan


Gula darah tinggi berbahaya bagi ibu dan janinnya. Para ahli menyarankan penderita diabetes untuk menjaga kadar gula darah mendekati normal selama 2 sampai 3 bulan sebelum merencanakan kehamilan. Mengontrol gula darah agar tetap mendekati kadar yang normal sebelum dan selama kehamilan membantu melindungi kesehatan ibu dan bayi.

Insulin mungkin diperlukan untuk penderita diabetes tipe 2 daripada obat diabetes oral. Insulin ekstra mungkin diperlukan untuk penderita diabetes tipe 1 selama kehamilan. Dokter mungkin akan menyarankan untuk memeriksa gula darah lebih sering untuk mempertahankan kadar gula darah mendekati normal.

Tips untuk penderita diabetes sebelum dan selama kehamilan

  • Berkoordinasi dengan tim perawatan kesehatan untuk mencapai kadar gula darah mendekati kisaran normal.
  • Konsultasikan dengan dokter, yang memiliki pengalaman dalam menangani diabetes melitus selama kehamilan.
  • Menjalani beberapa perawatan tambahan untuk mata dan ginjal dan sering melakukan pemeriksaan, karena kehamilan dapat membuatnya lebih buruk.
  • Jangan merokok, minum alkohol, ataupun menggunakan obat-obatan berbahaya.
  • Berkonsultasi dan berkoordinasi dengan ahli gizi yang berpengalaman dan merencanakan makanan Anda dan mengikuti secara ketat serta memastikan Anda dan bayi yang belum lahir memiliki pola makan yang sehat.

Jika sudah hamil, maka konsultasikan dengan dokter segera. Ini belum terlambat untuk mengontrol gula darah mendekati normal sehingga ibu dan bayi tetap sehat selama sisa kehamilan.

Asuhan Keperawatan Diabetes Melitus, dm pada ibu hamil, diabetes pada ibu hamil, diabetes pada kehamilan, diabetes melitus pada ibu hamil


Manajemen diabetes pada ibu hamil


Diabetes melitus dapat secara efektif dikelola oleh perencanaan makan yang tepat, meningkatkan aktivitas fisik dan pengobatan insulin dengan benar. Beberapa tips untuk mengendalikan diabetes pada kehamilan meliputi:

  • Makanan - Kurangi makanan manis, makan tiga kali sehari makanan kecil, menjaga waktu makan yang tepat, dan termasuk kadar asupan serat dalam bentuk buah-buahan, sayuran dan biji-bijian utuh.
  • Peningkatan aktivitas fisik - berjalan, berenang / aquaerobics, dll
  • Memonitor kadar gula darah secara teratur, dokter mungkin akan meminta untuk memeriksa glukosa darah lebih sering dari biasanya.
  • Tingkat gula darah harus di bawah 95 mg / dl (5,3 mmol / l) pada saat bangun tidur, di bawah 140 mg / dl (7,8 mmol / l) satu jam setelah makan dan di bawah 120 mg / dl (6,7 mmol / l) dua jam setelah makan.
  • Setiap kali ketika memeriksa tingkat gula darah, catat dan simpan catatan dari hasil dan jelaskan kepada dokter untuk evaluasi dan modifikasi pengobatan. Jika kadar gula darah di atas target, tim manajemen diabetes perinatal mungkin menyarankan cara-cara untuk mencapai target.
  • Mungkin perlu insulin tambahan selama kehamilan untuk mencapai target dari kadar gula darah mereka. Insulin tidak berbahaya untuk bayi.

Diabetes saat menyusui


Menyusui baik untuk anak dan bahkan bagi ibu dengan diabetes melitus. Beberapa wanita bertanya-tanya apakah menyusui dianjurkan setelah mereka telah didiagnosis dengan diabetes melitus. Menyusui direkomendasikan untuk kebanyakan bayi, termasuk ketika ibu menderita diabetes. Bahkan, risiko anak untuk mengembangkan diabetes melitus tipe 2 di kemudian hari mungkin lebih rendah jika bayi mengkonsumsi ASI. Hal ini juga membantu anak untuk mempertahankan berat badan yang sehat pada masa kecil. Namun, ASI dari ibu dengan diabetes telah terbukti memiliki komposisi yang berbeda daripada ibu non-diabetes, yang mengandung kadar glukosa dan insulin dan penurunan asam lemak tak jenuh ganda. Meskipun manfaat menyusui bagi anak-anak dari ibu dengan diabetes telah didokumentasikan, konsumsi ASI dari ibu dengan diabetes juga telah dikaitkan dengan tertunda perkembangan bahasa tergantung pada dosis.

Klasifikasi


Klasifikasi putih, yang dinamai dengan "Priscilla White" yang merintis penelitian tentang pengaruh jenis diabetes pada hasil perinatal, secara luas digunakan untuk menilai risiko ibu dan janin. Ini membedakan antara diabetes gestational (tipe A) dan diabetes yang sudah ada sebelum kehamilan (diabetes pregestational). Kedua kelompok ini kemudian dibagi lagi sesuai dengan risiko dan manajemen terkait.

Ada 2 kelas diabetes gestasional (diabetes yang dimulai selama kehamilan):
  • Kelas A1: diabetes gestasional; diet yang terkontrol
  • Kelas A2: diabetes gestasional; obat yang dikendalikan

Kelompok diabetes kedua yang ada sebelum kehamilan dapat dibagi menjadi kelas-kelas ini:
  • Kelas B: onset pada usia 20 atau lebih tua atau dengan durasi kurang dari 10 tahun
  • Kelas C: onset pada usia 10-19 atau durasi 10-19 tahun
  • Kelas D: onset sebelum usia 10 atau durasi lebih dari 20 tahun
  • Kelas E: diabetes melitus terbuka dengan pembuluh panggul kalsifikasi
  • Kelas F: nefropati diabetik
  • Kelas R: retinopati proliferatif
  • Kelas RF: retinopati dan nefropati
  • Kelas H: Penyakit jantung iskemik
  • Kelas T: transplantasi ginjal sebelumnya

Pengobatan diabetes pada ibu hamil


Kadar gula darah pada wanita hamil harus diatur seketat mungkin. Pada diabetes melitus tipe 2, obat antidiabetes oral harus diganti dengan insulin.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.