Jumat, 16 Januari 2015

Gejala Penyakit Ginjal : Fakta Tentang Gagal Ginjal Kronik Dan Akut

Fakta Tentang Penyakit Ginjal

Ginjal, masing-masing seukuran kepalan tangan, memainkan tiga peran utama, yaitu:
  • Menghapus produk limbah dari tubuh, mencegah racun dalam aliran darah
  • Memproduksi hormon yang mengontrol fungsi tubuh lainnya, seperti mengatur tekanan darah dan memproduksi sel darah merah
  • Mengatur kadar mineral atau elektrolit (misalnya natrium, kalsium, dan kalium) dan cairan dalam tubuh
Setelah darah beredar melalui tubuh dan masuk ke dalam ginjal. Ginjal menyaring produk limbah dan kelebihan garam dan air dari darah, dan di keluarkan dari tubuh melewati urin. Ginjal juga membuat hormon-hormon yang mengontrol tekanan darah, serta menjaga metabolisme tulang dan produksi sel darah merah. Ini adalah masalah serius ketika ginjal berhenti bekerja. Produk limbah yang terkumpul di tubuh menyebabkan ketidakseimbangan dalam zat kimia yang dibutuhkan untuk menjaga tubuh berfungsi dengan baik.

Ada berbagai jenis penyakit ginjal. Penyakit ginjal tahap akhir dapat berakibat fatal, yaitu suatu kondisi di mana ginjal gagal untuk bekerja secara normal. Orang-orang dengan penyakit gagal ginjal harus menerima dialisis atau transplantasi ginjal.

Penyebab Penyakit Ginjal

Penyebab saklit ginjal yang paling umum termasuk diabetes, tekanan darah tinggi, dan pengerasan pembuluh darah (yang merusak pembuluh darah di ginjal). Beberapa penyakit ginjal disebabkan oleh radang ginjal, yang disebut nephritis. Hal ini mungkin disebabkan oleh infeksi atau reaksi autoimun di mana sistem kekebalan tubuh atau pertahanan tubuh menyerang tubuh dan merusak ginjal. Penyakit ginjal lainnya, seperti penyakit ginjal polikistik yang disebabkan oleh masalah dengan bentuk atau ukuran dari ginjal (gangguan anatomi), sedangkan penyakit ginjal lain mengganggu inner ginjal (gangguan metabolisme). Kebanyakan gangguan ginjal metabolik jarang terjadi, karena ini adalah penyakit keturunan dari kedua orang tua.

Penyebab umum lainnya dari gagal ginjal termasuk penggunaan obat-obat tertentu yang dapat menjadi racun bagi jaringan ginjal, dan penyumbatan dari sistem yang mengalir di ginjal (yang dapat terjadi dengan masalah prostat).

Gejala Penyakit Ginjal : Fakta Tentang Gagal Ginjal Kronik Dan Akut
Komplikasi Dan Gejala Sakit Ginjal

Gejala gejala penyakit ginjal tergantung pada jenis penyakit yang dimiliki seseorang. Jika penyakit ini disebabkan oleh infeksi bakteri, orang tersebut akan mengalami demam tinggi. Tanda-tanda lain dari penyakit ginjal termasuk mengeluarkan terlalu banyak atau terlalu sedikit urin (air kencing). Diabetes insipidus nefrogenik adalah penyakit ginjal di mana ginjal tidak dapat membuang air yang cukup dari urin untuk membuatnya terkonsentrasi.

Penyakit ginjal ringan sampai sedang sering tidak menimbulkan gejala apapun. Namun, pada uremia, ketika racun menumpuk dalam darah seseorang, gejalanya termasuk:
  • Mata, tangan, dan kaki bengkak (disebut edema)
  • Tekanan darah tinggi
  • Kelelahan
  • Sesak nafas
  • Kehilangan nafsu makan
  • Mual dan muntah
  • Haus
  • Rasa tidak enak di mulut atau bau mulut
  • Penurunan berat badan
  • Kulit gatal persisten
  • Otot berkedut atau kram
  • Warna coklat kekuningan pada kulit
  • Warna urin yang keruh atau berwarna seperti teh

Penyakit ginjal biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi dalam beberapa kasus nyeri dapat terjadi. Batu ginjal di ureter (tabung yang menghubungkan dari ginjal ke kandung kemih) dapat menyebabkan nyeri kram parah yang menyebar dari punggung bawah ke pangkal paha. Rasa sakit dapat menghilang setelah batu ginjal telah terpindah melalui ureter.

Penyakit ginjal dapat menyebabkan gagal ginjal akut dan kronik, yang keduanya dapat mengancam jiwa. Gagal ginjal akut terjadi tiba-tiba dalam beberapa jam ke beberapa hari, sedangkan gagal ginjal kronik (Kronis) terjadi secara bertahap selama periode bulan sampai tahun. Gagal ginjal akut biasanya dapat diatasi jika penyakit yang mendasarinya telah diobati. Pada kedua kondisi ini, ginjal ditutup dan tidak bisa lagi menyaring limbah atau kelebihan air dari darah. Akibatnya, racun mulai menumpuk dalam darah dan menyebabkan berbagai komplikasi yang dapat mempengaruhi berbagai sistem dalam tubuh. Gagal ginjal kronik akhirnya akan mencapai tahap akhir. Kondisi ini terjadi ketika ginjal bekerja kurang dari 10% dari kapasitas penuh. Pada tahap ini, orang tersebut akan membutuhkan dialisis atau transplantasi ginjal untuk dapat terus hidup.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.