Minggu, 18 Januari 2015

Tentang Epilepsi : Pengertian, Penyebab Dan Pengobatan Penyakit Epilepsi

Askep Epilepsi

Apa itu epilepsi? Pengertian epilepsi adalah suatu kondisi kelainan yang mempengaruhi otak dan menyebabkan kejang-kejang. Penyakit epilepsi biasanya lebih banyak terjadi selama masa kanak-kanak, meskipun dapat dialami pada usia berapa pun.

Kejang-kejang
Kejang-kejang adalah yang paling umum dari gejala epilepsi, meskipun banyak orang dapat mengalami kejang-kejang selama hidup mereka tanpa penyakit epilepsi. Sel-sel di otak, yang dikenal sebagai neuron, saling berhubungan satu sama lain menggunakan impuls listrik. Selama kejang, impuls listrik terganggu, yang dapat menyebabkan otak dan tubuh berperilaku aneh. Tingkat keparahan dari gejala epilepsi adalah berbeda dari orang ke orang. Beberapa orang hanya mengalami kejang-kejang 'seperti kesurupan' selama beberapa detik atau beberapa menit, sementara yang lainnya bisa mengalami kejang dan kehilangan kesadaran.

Mengapa penyakit epilepsi dapat terjadi?

Penyakit epilepsi bisa terjadi karena berbagai alasan yang berbeda, walaupun biasanya itu adalah hasil dari beberapa jenis kerusakan pada otak. Epilepsi dapat didefinisikan sebagai salah satu dari tiga jenis berikut ini, tergantung pada apa yang menyebabkan kondisi tersebut. Ini adalah:
  • Gejala epilepsi - gejala epilepsi adalah disebabkan oleh kerusakan atau gangguan otak.
  • Kriptogenik epilepsi - bila tidak ada bukti kerusakan otak ditemukan, namun gejala lain, seperti kesulitan belajar, menunjukkan bahwa kerusakan otak telah terjadi.
  • Idiopathic epilepsi - bila tidak ada penyebab epilepsi yang jelas ditemukan.

Gejala Epilepsi

Gejala umum Penyakit epilepsi adalah kejang-kejang berkala. Ada berbagai jenis kejang, tergantung pada area otak yang terkena. Kejang juga dapat terjadi ketika Anda terjaga atau tertidur. Dokter mengklasifikasikan kejang oleh seberapa banyak dari otak yang terpengaruh. Yaitu:
  • Kejang parsial - di mana hanya sebagian kecil dari otak terpengaruh
  • Kejang umum - di mana sebagian atau seluruh otak terpengaruh
Beberapa jenis kejang tidak masuk ke dalam kategori ini dan dikenal sebagai unclassified Seizure.

Penyebab Epilepsi

Dalam kebanyakan kasus penyakit epilepsi, penyebabnya tidak dapat ditemukan. Jika ada penyebab yang dapat diidentifikasikan, biasanya meliputi beberapa bentuk kerusakan otak. Otak adalah campuran neuron (sel otak), impuls listrik dan zat kimia, yang dikenal sebagai neurotransmitter. Setiap kerusakan memiliki potensi yang mengganggu cara kerja otak dan menyebabkan kejang.

Tentang Epilepsi : Pengertian, Penyebab Dan Pengobatan Penyakit Epilepsi

Mendiagnosis Penyakit Epilepsi

Penyakit epilepsi biasanya sulit untuk didiagnosa dengan cepat. Dalam kebanyakan kasus, penyakit epilepsi tidak dapat dipastikan sampai Anda mengalami kejang lebih dari satu kali. Ini bisa sulit untuk didiagnosa karena banyak kondisi lain, seperti migrain dan serangan panik, dapat menyebabkan gejala yang sama. Jika Anda telah mengalami kejang akibat penyakit epilepsi, Anda akan dirujuk ke dokter spesialis, biasanya seorang ahli saraf (dokter yang mengkhususkan diri dalam kondisi yang mempengaruhi sistem saraf).

Tes Electroencephalogram (EEG)
Tes EEG mengukur aktivitas listrik otak Anda melalui elektroda yang ditempatkan pada kepala Anda. Selama pengujian, Anda mungkin diminta untuk bernafas dalam-dalam atau menutup mata, karena ini dapat mengungkap aktivitas otak yang tidak biasa tentang epilepsi.

Pemeriksaan Magnetic Resonance Imaging (MRI)
Pemeriksaan MRI sering dapat mendeteksi kemungkinan penyebab epilepsi, seperti cacat dalam struktur otak atau adanya tumor otak.

Pengobatan Epilepsi

Pengobatan epilepsi umumnya untuk mengontrol kejang, meskipun tidak semua orang dengan kondisi ini perlu diobati. Jika kejang tidak mengganggu dan hanya berlangsung sementara waktu, pengobatan mungkin tidak diperlukan.

Obat Epilepsi

Kebanyakan orang dengan penyakit epilepsi dapat berhasil diobati dengan obat-obatan yang dikenal sebagai obat anti epilepsi. Obat epilepsi ini tidak menyembuhkan penyakit epilepsi, tapi dapat mencegah kejang terjadi. Ada banyak jenis obat epilepsi. Umumnya, obat anti epilepsi bekerja dengan mengubah kadar bahan kimia dalam otak Anda yang melakukan impuls listrik. Hal ini mengurangi kemungkinan terjadi kejang. Obat-obatan yang digunakan untuk pengobatan epilepsi sering disebut sebagai obat lini pertama dan lini kedua. Ini bukan berarti bahwa salah satu dari obat ini lebih baik dari yang satunya, tetapi itu adalah pada saat obat pertama kali diperkenalkan. Obat lini pertama lebih tua dan telah di gunakan untuk mengobati epilepsi selama jangka waktu yang lebih lama dari pada obat lini kedua, yang lebih baru di perkenalkan di bandinakan obat lini satu.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.