Jumat, 06 Februari 2015

Sindrom Metabolik Adalah Kombinasi Penyakit Berbahaya

Pengertian sindrom metabolik adalah istilah yang menggambarkan sekelompok faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan terkena penyakit jantung, stroke, dan diabetes (glukosa darah tinggi, juga disebut gula darah tinggi). Penyebab pasti dari sindrom metabolik tidak diketahui, tetapi faktor genetik, terlalu banyak lemak tubuh (terutama di daerah pinggang dan jenis yang paling berbahaya dari lemak), dan kurang olahraga menambah perkembangan kondisi.

Anda didiagnosis dengan sindrom metabolik jika Anda memiliki tiga atau lebih faktor risiko (lihat tabel di bawah)

Faktor Risiko MetabolikPengukuran
Lemak tubuh dalam jumlah besar: lebihUkuran pinggang lebih dari 40 inci (101 cm) pada pria, lebih dari 35 inci (89 cm) pada wanita
Kolesterol HDL rendah ("baik"):
Kurang dari 40 mg/dl pada laki-laki, kurang dari 50 mg/dl pada wanita, atau sedang dalam pengobatan untuk meningkatkan HDL
Trigliserida tinggi (kadar lemak dalam darah):150 mg / dl atau lebih tinggi, atau sedang dalam pengobatan untuk menurunkan trigliserida
Tekanan darah tinggi:135/85 mmHg atau lebih tinggi, atau sedang dalam pengobatan untuk menurunkan tekanan darah
Glukosa darah tinggi:

Glukosa puasa 100 mg/dl atau lebih tinggi
  


Gejala Sindrom Metabolik Adalah

Memiliki tiga atau lebih faktor risiko adalah tanda bahwa tubuh tahan terhadap insulin, hormon penting yang diproduksi oleh pankreas. Resistensi terhadap insulin ini berarti bahwa lebih dari normal insulin yang dibutuhkan untuk menjaga kerja tubuh.


Siapa yang berisiko terkena sindrom metabolik?

Sindrom metabolik ini biasanya berjalan dalam keluarga dan lebih umum terjadi di Afrika, Hispanik, Asia, dan penduduk asli Amerika. Untuk semua orang, kemungkinan dapat terkena sindrom metabolik terutama pada orang yang lebih tua.

Anda mungkin berada pada risiko terkena sindrom metabolik jika Anda tidak mendapatkan banyak latihan dan memiliki:
  1. Bertambah berat badan, terutama di sekitar pinggang
  2. Orang tua atau saudara yang memiliki penyakit diabetes
  3. Tingginya kadar lemak atau glukosa dalam darah Anda
  4. Tekanan darah tinggi
Kebanyakan orang yang memiliki sindrom metabolik merasa sehat dan tidak memiliki tanda-tanda atau gejala, terutama jika mereka tidak obesitas. Namun, mereka berada pada risiko terkena penyakit yang mengancam kehidupan seperti diabetes dan penyakit jantung di masa depan.


Bagaimana sindrom metabolik diobati?

Peningkatan aktivitas fisik dan menurunkan berat badan adalah cara terbaik untuk mulai perawatan kondisi Anda. Obat-obatan juga dapat digunakan untuk mengobati faktor risiko seperti tekanan darah tinggi atau glukosa darah tinggi.

Jika Anda pikir Anda memiliki faktor risiko sindrom metabolik, berbicaralah dengan dokter Anda. Dokter Anda dapat menjalankan tes darah dan mengukur lingkar pinggang Anda untuk melihat apakah Anda memiliki sindrom metabolik, dan menentukan pilihan pengobatan terbaik untuk Anda.

Mengetahui jika Anda memiliki sindrom metabolik, dapat memberikan pengetahuan untuk melihat kesehatan masa depan Anda dan melihat apakah Anda menuju ke jalan yang memiliki penyakit jantung. Ini juga akan memberi Anda waktu untuk membuat perubahan gaya hidup yangt penting sebelum komplikasi serius berkembang.


Pertanyaan kepada dokter:
  • Apa yang dapat saya lakukan untuk mengatasi sindrom metabolik?
  • Apa saja pilihan untuk pengobatan saya?
  • Apa keuntungan dan kerugian dari setiap pilihan pengobatan?
  • Apa cara terbaik untuk menurunkan berat badan?
  • Olahraga apa yang terbaik bagi saya?
  • Haruskah aku mengunjungi endokrinologi untuk perawatan saya? 

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.