Minggu, 03 Januari 2016

Pengertian Depresi Dan Cara Mengatasi Depresi Selama Kehamilan

Apakah pengertian depresi selama kehamilan?. Bagaimana gejala-gejalanya?. Dan bagaimana cara mengatasi depresi selama kehamilan dan setelah melahirkan?.


Pengertian Depresi Dan Cara Mengatasi Depresi Selama KehamilanKehamilan sering dianggap sebagai periode emas dalam kehidupan seorang wanita, ada sejumlah tantangan fisik maupun mental yang dihadapi oleh mereka saat itu yang biasanya luput dari perhatian. itu adalah tantangan psikologis yang berkaitan dengan kesehatan mental dan kehamilan yang sering diabaikan. Depresi adalah sebagai faktor risiko yang signifikan dalam pengembangan dan eksaserbasi masalah kesehatan mental, kebanyakan wanita masih tidak menyadari dampak buruk dari kondisi ini. Sebagai soal fakta, hampir 20% wanita menderita gangguan suasana hati atau kecemasan selama kehamilan, wanita dengan riwayat masalah mental berada di peningkatan risiko depresi. Namun apakah kondisi tersebut mempengaruhi wanita selama kehamilan, hal ini dapat menyebabkan morbiditas yang signifikan bagi ibu serta bayi. Oleh karena itu penting bahwa pasien harus mendapatkan informasi yang benar tentang risiko yang terlibat di kedua sisi dan mempertimbangkan diagnosis spesifik dan rekomendasi dari penyedia layanan kesehatan.

Penyebab Depresi

Ada berbagai gangguan kehamilan atau antepartum yang mempengaruhi perempuan selama kehamilan dan setelah melahirkan atau gangguan mood yang terjadi setelah melahirkan. Kecemasan dan depresi merupakan gangguan emosi utama selama kehamilan dan setelah melahirkan

Depresi selama kehamilan dan setelah melahirkan sangat mempengaruhi kehidupan para ibu dan bayinya. Ini mempengaruhi hampir 10% dari wanita hamil dan menimbulkan risiko bagi ibu dan janin. Kondisi ini disebut sebagai depresi postpartum yang dapat memburuk kondisi setelah kelahiran bayi. Faktor pemicunya sdalah peningkatan dalam kadar hormon dengan pesat selama kehamilan atau perubahan tingkat bahan kimia dalam otak yang mengatur suasana hati. Gangguan ini dapat menyebabkan depresi. Penyebab lain dari depresi adalah stres, masalah keuangan, atau kematian dalam keluarga, dan lain lain.

Ciri Ciri Depresi Berat Atau Gejala Depresi Selama Kehamilan
  • Kesulitan tidur atau tidur yang berlebihan
  • Perubahan berat badan atau perubahan nafsu makan
  • Cepat ​​marah
  • Kelelahan konstan atau kekurangan energi
  • Kegelisahan atau perasaan melambat
  • Perilaku aneh
  • Berpikiran untuk menyakiti diri atau bunuh diri
  • Perasaan bersalah atau merasa tidak berharga

Depresi yang tidak diobati dapat menyebabkan kematian bayi. Kebanyakan wanita hamil yang mengalami depresi, mengakibatkan kelahiran prematur dan keguguran Hal ini juga dapat mengganggu kemampuan seorang ibu untuk mendukung perkembangan kognitif dan emosional bayi.

Gangguan Depresi

Dapat terjadi selama kehamilan dan persalinan, biasanya dalam waktu enam bulan sampai satu tahun kemudian dan sering memerlukan perawatan. Gangguan depresi yang ditandai dengan serangan panik, hiperventilasi dan gangguan obsesif kompulsif. Wanita yang mengalami gangguan kecemasan mungkin berpikir tentang hal-hal yang menakutkan yang akan terjadi pada bayinya.

Cara Mengatasi Depresi

Mengatasi depresi yang merupakan penyakit kejiwaan diobati selama dan setelah kehamilan harus dipertimbangkan dan diperlukan pengobatan khusus. Salah satu pengobatan terbaik untuk masalah ini selama kehamilan adalah psikoterapi. Terapi depresi ini tidak hanya benar-benar aman dan sehat baik untuk ibu dan bayi, pengobatan psikoterapi juga bekerja untuk mencari tahu akar penyebab depresi dan dapat membantu Anda untuk mengatasi perasaan sedih, perasaan bersalah, atau tidak berharga.

Karena kesehatan mental dan kehamilan identik dengan kesejahteraan ibu dan anak, perempuan harus merumuskan rencana perawatan untuk mengatasi gangguan yang umum ini.

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.